RENUNGAN BULAN MARET 2008

Ukuran huruf

Sabtu, 01 Maret 2008

Ulangan 23:22

Ibadah dan Kerja

“..tetapi semuanya itu harus kautinggalkan bagi orang miskin dan bagi orang asing;

Akulah TUHAN, Allahmu“.

(Imamat19:10)

Allah tidak saja memberikan hukum-hukum yang mengatur peribadatan umat tetapi juga memberikan hukum-hukum yang mengatur kehidupan sosial mereka. Sehingga bagi umat Israel hukum-hukum sosial ini sama nilainya dengan hukum-hukum agama. Ini merupakan dua sisi kehidupan umat itu. Jadi kehidupan beragama tidak bisa dipisahkan dari kehidupan sosial. Perjanjian Lama sangat menekankan pentingnya keadilan sosial sebagai aplikasi ibadah mereka. Setiap kali hukum-hukum sosial dilanggar maka kita melihat Allah tidak tinggal diam. Misalnya ketika Ahab merampas kebun anggur Nabot maka Allah melalui Elia segera memperingatkannya (1 Raj 21:1-29). Allah memberlakukan hukum-Nya tanpa pandang bulu.

Indonesia juga mempunyai hukum yang sangat memperhatikan keadilan bagi seluruh rakyatnya. Khususnya pasal 33 UUD 45 yang menekankan bahwa hasil bumi Indonesia yang berhubungan dengan hajat hidup orang banyak dikuasai oleh Negara dan dipakai sebesar-besarnya untuk kepentingan rakyat. Tetapi sangat disayangkan hukum sosial ini hanya berlaku di atas kertas saja. Praktik penguasaan sumber daya alam oleh segelintir orang seakan disetujui oleh negara, padahal jelas-jelas bertentangan dengan hukum.

Bagaimana dengan saya dan suadara? Kita yang rajin ibadah, berdoa dan memuji Tuhan adakah kita bertindak adil kepada orang-orang miskin yang ada di sekitar kita? pernahkah kita berbagi dengan mereka? Pernahkah kita ingat mereka saat kita “panen” dan kemudian membuka tangan menolong mereka. Allah menghendaki hidup ibadah kita seimbang dengan hidup kita secara sosial. Mari kita memuliakan Allah dalam ibadah dan kerja kita setiap hari. – Vic

Minggu, 02 Maret 2008

1Yohanes 3:11-20

BANTUAN DALAM PERJALANAN

Barang siapa ... melihat saudaranya menderita kekurangan tetapi menutup pintu hatinya terhadap saudaranya itu, bagaimanakah kasih Allah dapat tetap di dalam dirinya?

(1Yohanes 3:17)

Suatu kali teman kami bepergian dari Georgia ke Illinois dengan mengendarai sebuah mobil sewaan. Di tengah jalan, mobil mereka rusak karena menabrak sebuah lubang besar di jalan. Lalu lintas pun menjadi lumpuh, sehingga suasana saat itu agak kacau.

Sementara teman kami berusaha mencari jalan keluarnya, seorang petugas polisi menawarkan untuk mengantarkan mereka ke restoran McDonald's terdekat. Sesampainya di sana, mereka hanya duduk-duduk di tenda depan restoran sambil menunggu mobil mereka diperbaiki. Mereka tidak membeli apa-apa. Mereka tidak punya banyak uang. Selama ini mereka berdedikasi untuk melayani orang lain.

Sementara itu, mereka menelepon kami untuk memberitahukan kesulitan mereka. Namun, kami tidak dapat berbuat banyak kecuali berdoa dan percaya bahwa Allah akan menjaga mereka. Sementara mereka dan anak-anak duduk di tenda depan restoran itu, seorang pria mendekati mereka sambil membawa kantong-kantong berisi burger dan kentang goreng. "Allah meminta saya untuk memberi kalian makanan," jelasnya sambil mengantarkan makan malam bagi keluarga yang lapar itu.

Sudah berapa kalikah Anda melihat Allah mengirimkan bantuan dalam perjalanan? Atau sebaliknya, sudah berapa kalikah kita merasakan dorongan untuk menolong seseorang namun kemudian menolaknya?

Kita adalah tangan-tangan Allah di bumi diciptakan untuk menerima bantuan dan untuk memberikannya. Apakah Anda mengenal seseorang yang membutuhkan bantuan dalam perjalanan? - J

TANGAN YANG MEMBERIKAN BANTUAN

DAPAT MERINGANKAN BEBAN ORANG LAIN

Senin, 03 Maret 2008

Hagai 2:2-10

RUMAH PAPAN

Apakah sudah tiba waktunya bagi kamu untuk mendiami rumah-rumahmu yang dipapani dengan baik, sedang Rumah ini tetap menjadi reruntuhan?

(Hagai 1:4)

Nubuat Hagai di dalam Kitab Suci acap kali dilewatkan. Padahal di dalamnya terkandung banyak hal penting bagi kita. Kitab yang singkat ini berisi empat pesan Allah kepada orang-orang buangan Yahudi yang telah kembali dari Babel. Misi mereka adalah membangun kembali Bait Allah di Yerusalem.

Mereka mengawalinya dengan baik. Namun kemudian semangat mereka menyusut dan justru membangun rumah bagi mereka sendiri. Dalam pesan pertamanya, Hagai bertanya, "Apakah sudah tiba waktunya bagi kamu untuk mendiami rumah-rumahmu yang dipapani dengan baik, sedang Rumah ini tetap menjadi reruntuhan?" (1:4).

Di dalam pesan keduanya (2:2-10), Hagai bertanya apakah ada orang yang mengingat bait Allah yang dibangun oleh Salomo dan dihancurkan oleh Raja Nebukadnezar. Ternyata tidak banyak orang tua yang pernah mengalami pembuangan itu, yang dapat mengingat kejayaan masa silam. Jika dibandingkan, proyek pembangunan yang diabaikan tersebut tampak menyedihkan.

Marilah kita renungkan selama beberapa saat tentang pekerjaan membangun gereja. Bagi kita, gereja merupakan tubuh Kristus, yaitu orang-orang percaya itu sendiri (1 Korintus 12:27). Misi kita sebagai pengikut Yesus adalah menjadi kuat, mengabdi, bertumbuh, serta bersaksi.

Bagaimanakah keadaan jemaat yang Anda hadiri? Apakah jemaat itu sibuk mengerjakan pekerjaan Allah? Apakah Anda terlibat? Ataukah pikiran Anda telah terganggu dengan pekerjaan membangun "rumah-rumah papan" Anda sendiri? - DE

Selasa, 04 Maret 2008

Maleakhi 3:6-12

ALLAH YANG MUTLAK

Aku, Tuhan, tidak berubah

(Maleakhi 3:6)

Saya meragukan ketepatan timbangan badan yang terletak di kamar mandi kami. Karena itu saya telah belajar untuk memanipulasinya dengan cara saya sendiri. Saya dapat mengubah-ubah tombol kecil di samping timbangan, dan jika hal itu terlalu sulit, saya cukup memiringkan badan ke arah tertentu. Tujuannya adalah untuk memperoleh angka yang bagus semoga saja berkurang beberapa kilogram.

Kita hidup pada zaman di mana banyak orang merasa yakin bahwa tidak ada hal yang mutlak. Sikap melayani diri sendiri merajalela dan menginjak-injak hukum moral yang diberikan bagi perlindungan masyarakat. Budaya kita membanggakan "kebebasan" yang sesungguhnya merupakan perbudakan dari dosa (Roma 6:16,17).

Namun ada Allah yang mutlak dan timbangan-Nya selalu tepat. Bersama Dia, satu kilo adalah satu kilo, benar adalah benar, dan salah adalah salah. Dia berkata, "Aku, Tuhan, tidak berubah" (Maleakhi 3:6).

Bagi kita sebagai orang percaya, hal ini seperti besi baja yang menjadi tulang punggung rohani kita. Kita mendapatkan rasa percaya diri saat menghadapi kesulitan dan memperoleh keyakinan akan penggenapan setiap janji ilahi.

Apabila Allah dapat dengan mudah berubah pikiran, maka kehidupan kekal kita akan terus-menerus berada di dalam situasi yang membahayakan. Akan tetapi, karena Dia merupakan Pribadi Yang Tidak Berubah, maka kita "tidak akan lenyap" (ayat 6). "Tak habis-habisnya rahmat-Nya, selalu baru tiap pagi" (Ratapan 3:22,23) - PR

BUMI BERUBAH, NAMUN ALLAH DAN FIRMAN-NYA TETAP! - Browning

Rabu, 05 Maret 2008

Keluaran 4:10-17

KUASA KETERBATASAN

Oleh sebab itu, pergilah, Aku akan menyertai lidahmu dan mengajar engkau, apa yang harus kaukatakan

(Keluaran 4:12)

Musa mencari-cari alasan pada saat ia dipanggil oleh Allah. "Ah, Tuhan, aku ini tidak pandai bicara, dahulu pun tidak dan sejak Engkau berfirman kepada hamba-Mu pun tidak, sebab aku berat mulut dan berat lidah" (Keluaran 4:10).

Dari pernyataan itu, Musa sepertinya memiliki kesulitan berbicarabarangkali ia gagap. Akan tetapi Tuhan berfirman kepadanya, "Siapakah yang membuat lidah manusia, siapakah yang membuat orang bisu atau tuli, membuat orang melihat atau buta; bukankah Aku, yakni Tuhan?" (ayat 11).

Kecacatan, ketidakmampuan, kekurangan fisik kita bukanlah suatu kecelakaan. Semuanya itu merupakan rancangan Allah. Dia menggunakan setiap ketidaksempurnaan kita untuk kemuliaan-Nya. Cara Allah mengatasi sesuatu yang kita sebut "keterbatasan" adalah tidak dengan menghilangkannya, namun memberkatinya dengan kekuatan serta menggunakannya untuk kebaikan.

Di dalam kitab Perjanjian Baru, Rasul Paulus menyebutkan "duri di dalam daging" yang tak terdefinisikan. Ia telah berulangkali meminta kepada Tuhan untuk mengambilnya (2 Korintus 12:7,8). Akan tetapi Allah justru berkata, "Cukuplah kasih karunia-Ku bagimu, sebab justru dalam kelemahanlah kuasa-Ku menjadi sempurna" (ayat 9).

Rasul Paulus bahkan telah belajar untuk "menikmati" kesulitan-kesulitan yang ia hadapi. "Sebab itu terlebih suka aku bermegah atas kelemahanku, supaya kuasa Kristus turun menaungi aku," demikian katanya (ayat 9). "Sebab jika aku lemah, maka aku kuat" (ayat 10) - DR

KUASA ALLAH PALING JELAS TERLIHAT DI DALAM KELEMAHAN KITA

Kamis, 06 Maret 2008

Mazmur 85

TENAGA MATAHARI

Bagimu akan terbit surya kebenaran

(Maleakhi 4:2)

Suatu hari saat saya bangun pagi-pagi benar untuk bekerja di kebun. saya mendapati kabut tebal menyelimuti seluruh dataran, menghalangi pandangan mata saya walaupun hanya beberapa meter. Begitu lembabnya udara sehingga mustahil saya dapat bekerja.

Tetapi acara bangun pagi saya itu tidaklah sia-sia. Ketika duduk di atas peti kayu yang berisi kentang di pintu masuk gudang yang menghadap ke timur, saya menyaksikan sebuah pemandangan yang menyenangkan dan hebat: matahari terbit.

Mula-mula terjadi pergeseran kabut. Ketika matahari memancarkan sinar dan kehangatannya, kabut mulai naik ke atas, dan akhirnya matahari bersinar penuh. Pepohonan meneteskan embun, dan banyak titik embun di rumput dan semak belukar bersinar bagaikan berlian, saat terpantul matahari.

Saya duduk terpaku, lupa akan tanaman buncis yang rencananya akan saya petik. Saya teringat akan pengalaman saya yang mirip dengan matahari terbit itu. Saya juga pernah melalui kehidupan yang berkabut, tersesat dan bingung sampai sang Surya Kebenaran muncul di hati saya. Mula-mula yang hadir hanyalah harapan tipis, dan kemudian suatu hari terang memancar dan saya melihat Pribadi yang meluruhkan seluruh keraguan dan ketakutan saya.

Demikian juga kita hari ini, seperti titik embun yang bersinar, akan memantulkan terang dan kemuliaan-Nya. "Jika kita hidup di dalam terang" (1Yohanes 1:7), sesama kita akan melihat Anak Allah bersinar terang melalui kehidupan dan perkataan kita – MD

Jumat, 07 Maret 2008

Keluaran 33:18-34:8

GAMBARAN ALLAH AKAN DIRI-NYA

Tuhan, Tuhan, Allah penyayang dan pengasih

(Keluaran 34:6)

Doa anak-anak kecil menunjukkan kepada kita apa yang mereka pikirkan tentang Allah. Berikut ini dua doa yang saya baca baru-baru ini.

“Ya Allah, apa maksudnya bahwa Engkau Allah yang 'cemburu'? Padahal kurasa Engkau memiliki segalanya.”

“Aku baru tahu bahwa ternyata warna oranye cocok dipadukan dengan warna ungu. Aku mengetahui hal itu sewaktu melihat matahari terbenam yang Engkau ciptakan pada hari Selasa kemarin. Indah sekali.”

Anak-anak ini benar ketika menganggap Allah sebagai pemilik dan pencipta segalanya, Pribadi yang dapat melukis matahari terbenam yang indah. Akan tetapi, bagaimana Allah menggambarkan diri-Nya?

Musa membutuhkan jawaban atas pertanyaan itu tatkala ia akan memimpin bangsa Israel ke padang gurun. Ia menginginkan kepastian akan penyertaan dan pimpinan Allah, sehingga ia meminta Dia menyatakan diri-Nya (Keluaran 33:13,18). Sebagai tanggapan, Allah turun dalam awan dan berkata, “Tuhan, Tuhan, Allah penyayang dan pengasih, panjang sabar, berlimpah kasih-Nya dan setia-Nya ... tidaklah sekali-kali membebaskan orang yang bersalah” (34:5-7). Dia baik. Dia juga adil.

Kita pun dapat mengenal Allah ini. Kini Dia tidak akan turun dalam awan, tetapi Dia telah menyatakan diri-Nya kepada kita melalui firman-Nya Alkitab. Kita dapat meminta Dia agar menyatakan diri tatkala kita membaca dan mempelajari Alkitab. Kita akan belajar bahwa Dia bahkan lebih dari sekadar pemilik dan pencipta segalanya - AC

DALAM DUNIA YANG SUPERHEBAT ALLAH ADALAH YANG TERBESAR

Sabtu, 08 Maret 2008

Galatia 3:26-4:7

“WAKTU LUNAK”

Setelah genap waktunya, maka Allah mengutus anak-Nya,

yang lahir dari seorang perempuan dan takluk kepada hukum Taurat

(Galatia 4:4)

Setelah meneliti perilaku ribuan pengguna telepon genggam, James Katz, seorang profesor di bidang komunikasi di Rutgers University, menyimpulkan bahwa telepon genggam telah mengubah pembawaan cara berpikir kita tentang waktu. Para periset mengatakan bahwa Amerika Serikat kini hidup di dalam “waktu lunak”. Istilah tersebut diciptakan untuk menggambarkan pemikiran para pengguna telepon genggam yang menelepon pada pukul 8.20 untuk mengatakan ia akan terlambat hadir dalam rapat yang diadakan pukul 8.30, datang pukul 8.45, dan menganggap dirinya tepat waktu karena ia telah menelepon sebelumnya.

Tidak seperti kita, Allah senantiasa tepat waktu. Kita berusaha memahami mengapa Dia tidak bertindak di dalam peristiwa-peristiwa dunia atau di dalam kehidupan pribadi kita secepat yang seharusnya Dia perbuat menurut pemikiran kita. Akan tetapi, Alkitab menyatakan ketepatan waktu Allah yang Perkasa menurut rencana-Nya. Galatia 4:4,5 berbunyi, “Setelah genap waktunya, maka Allah mengutus Anak- Nya, yang lahir dari seorang perempuan dan takluk kepada hukum Taurat. Ia diutus untuk menebus mereka, yang takluk kepada hukum Taurat, supaya kita diterima menjadi anak.” Dan Roma 5:6 berbunyi, “Waktu kita masih lemah, Kristus telah mati untuk kita orang-orang durhaka pada waktu yang ditentukan [pada saat yang tepat] oleh Allah.”

Kita dapat mempercayai Allah yang bijak dan penuh kasih ini, yang tidak pernah terlambat dalam rencana kekal-Nya, yang tepat waktu dalam segala aspek kehidupan kita yang sekecil-kecilnya - DC

PENGATURAN WAKTU ALLAH SENANTIASA TEPAT

Minggu, 09 Maret 2008

Ulangan 9:9-16

PEMBEKUAN YANG CEPAT

Turunlah dengan segera dari sini, sebab bangsamu, yang kaubawa keluar dari Mesir telah

... menyimpang dari jalan yang Kuperintahkan kepada mereka

(Ulangan 9:12)

Saya berterima kasih pada teknologi internet karena saya dapat melihat seni bangunan es di atas Danau Michigan dari kantor saya yang hangat. Padahal bangunan itu terletak 48 kilometer jauhnya dari kantor saya. Sudut perubahan sinar matahari di musim dingin mendinginkan bumi. Suhu yang sangat dingin mengubah air yang bergelora menjadi es batu dalam waktu singkat. Menyaksikan transisi yang cepat ini saya teringat bagaimana hati kita pun dapat dengan cepat berubah dingin terhadap Allah.

Hal itu terjadi pada bangsa Israel kuno. Setelah Allah dengan luar biasa menyelamatkan mereka dari perbudakan, mereka menjadi tidak sabar saat Musa naik ke Gunung Sinai untuk bertemu dengan Allah dan tidak segera turun menurut jadwal waktu yang mereka kehendaki. Lalu mereka berkumpul dan membuat allah mereka sendiri (Keluaran 32:1). Itu sebabnya Tuhan memberi tahu Musa untuk segera turun gunung karena bangsanya telah menyimpang dengan cepat (Ulangan 9:12).

Ketika situasi tidak berjalan sesuai perencanaan waktu kita, kita mungkin menganggap bahwa Allah tidak memperhatikan kita. Ketika kita tak lagi merasa dekat dengan-Nya, hati kita menjadi semakin dingin. Namun Allah senantiasa beserta kita. Pemazmur menulis, “Ke mana aku dapat pergi menjauhi roh-Mu, ke mana aku dapat lari dari hadapan- Mu?” (Mazmur 139:7).

Bahkan ketika Allah tampaknya jauh dari kita, sebenarnya tidak demikian. Hadirat-Nya memenuhi langit dan bumi (ayat 8-10). Jadi, tak pernah ada alasan untuk membiarkan hati kita menjadi beku - J

PERTANYAANNYA BUKANLAH DI MANAKAH ALLAH

TETAPI DI MANAKAH TIDAK ADA ALLAH?

Senin, 10 Maret 2008

Yohanes 15:9-17

KASIH YANG BERKORBAN

Tidak ada kasih yang lebih besar daripada kasih seorang yang memberikan nyawanya

untuk sahabat-sahabatnya

(Yohanes 15:13)

Apa artinya memberikan nyawa kita bagi Kristus dan sahabat-sahabat kita? Dalam Yohanes 15, perhatikan logika Kristus saat Dia mengajarkan tentang kasih yang penuh pengorbanan. Mula-mula ia berkata, “Inilah perintah-Ku, yaitu supaya kamu saling mengasihi, seperti Aku telah mengasihi kamu” (12). Kemudian Dia menggambarkan lanjutan seutuhnya dari kasih semacam itu, “Tidak ada kasih yang lebih besar daripada kasih seorang yang memberikan nyawanya untuk sahabat-sahabatnya (13). Yesus rela mati bagi kita. Maka kita seharusnya bersedia mati bagi Dia dan teman-teman kita.

Lalu Dia menambahkan, “Kamu adalah sahabat-Ku, jikalau kamu berbuat apa yang Kuperintahkan kepadamu” (14). Yesus tidak bermaksud mengatakan bahwa kita dapat menjadi sahabat-Nya hanya apabila kita mati untuk Dia. Kita juga menjadi sahabat-Nya jika kita menaati-Nya. Di hadapan Allah, menaati-Nya sebagai pengorbanan yang hidup merupakan cara kita memberikan nyawa bagi-Nya (Roma 12:1).

Demikian juga kita tidak harus mati untuk sahabat-sahabat kita, tetapi ada berbagai cara lainnya untuk berkorban bagi mereka. Kita dapat mengorbankan rencana dan jadwal padat kita untuk memberi perhatian kepada seseorang yang membutuhkan. Atau, kita dapat mendermakan harta milik kita bagi kaum miskin. Pengorbanan-pengorbanan seperti itu, meskipun tampak sepele, dapat menjadi cara yang luar biasa untuk memberikan nyawa kita bagi sahabat-sahabat kita jika kita berkorban dengan kerelaan hati dan dalam Roh kasih Kristus – J

SEMAKIN DEKAT ANDA KEPADA ALLAH

SEMAKIN BESAR HATI ANDA UNTUK SESAMA

Selasa, 11 Maret 2008

1 Petrus 5:6-11

AIR MATA SEMENTARA

Dan Allah, sumber segala kasih karunia ... akan melengkapi, meneguhkan, menguatkan dan mengokohkan kamu, sesudah kamu menderita seketika lamanya (1 Petrus 5:10)

Penulis George MacDonald menulis, “Allah telah datang untuk menghapus air mata kita. Dia tengah melakukannya; Dia akan melakukannya sesegera mungkin kalau Dia bisa. Kalau belum bisa, Dia akan membiarkan air mata itu mengalir tanpa kepahitan. Pada akhirnya Dia memberi tahu kita bahwa meratap adalah hal yang membahagiakan, karena penghiburan akan datang.”

Selagi menanti datangnya penghiburan, kita boleh merasa yakin bahwa Allah tidak akan membiarkan kita dicobai di luar batas kemampuan kita. Setiap permasalahan sudah diatur tepat pada waktunya. Setiap situasi sulit sudah disaring melalui kasih-Nya yang sempurna. Kita tidak akan menderita lebih lama lagi. Kita juga tidak akan menderita lebih berat lagi. “Allah memberikan angin yang menyejukkan bagi domba yang sedang dicukur,” demikian bunyi pepatah Basque kuno. Dengan kata lain, Allah tidak akan membiarkan mereka yang paling ringkih dibebani kesulitan yang tidak sanggup mereka tanggung.

Mungkin ada sungai yang dalam yang harus Anda seberangi. Atau barangkali ada api yang akan menguji karakter Anda yang sejati. Tetapi di tengah-tengah semua itu, Allah berjanji akan menjadi mitra, pendamping, sahabat Anda yang setia. Dia akan “melengkapi, meneguhkan, menguatkan dan mengokohkan kamu” (1 Petrus 5:10)

Setelah itu, apabila Dia sudah menyelesaikan pekerjaan-Nya, maka Dia akan membawa Anda kembali ke surga dan menghapus seluruh air mata Anda untuk selama-lamanya (Wahyu 21:4) - DR

AIR MATA SERING MENJADI TELESKOP UNTUK MELIHAT SURGA

Rabu, 12 Maret 2008

Wahyu 20

KEGELAPAN DI TENGAH MALAM

Mereka inilah ... bintang-bintang yang baginya telah tersedia

tempat di dunia kekelaman untuk selama-lamanya

(Yudas 12,13)

Ketika saya masih kecil, keluarga kami berkunjung ke sebuah tambang tembaga tua. Setelah turun ke dalam tambang itu, pemandu kami tiba-tiba memadamkan senternya dan kami pun diliputi kegelapan yang terasa mencekam. Seakan-akan kami dapat menyentuh kegelapan tersebut.

Selama bertahun-tahun berlalu, kenangan tersebut mengingatkan saya berulang kali tentang perkataan Yesus yang berkaitan dengan orang yang terhilang, yang “dicampakkan ke dalam kegelapan yang paling gelap” (Matius 8:12). Kegelapan di dalam gua selama beberapa saat sudah begitu mencekam, dan coba bayangkan bagaimana rasanya apabila kegelapan itu berlangsung selamanya!

Pada zaman sekarang, kita sudah jarang mendengar pembicaraan tentang neraka. Namun, itu bukan berarti tidak ada tempat semacam itu.

Pernahkah Anda memikirkan di mana Anda akan menghabiskan waktu dalam kekekalan? Berdasarkan Kitab Suci, Anda dapat melewatkan kekekalan pada salah satu dari kedua tempat ini, yakni surga atau neraka.

Jika Anda belum tahu persis tentang surga, mengapa Anda tidak berdoa seperti ini sekarang juga, “Tuhan Yesus, saya percaya Engkau mati di kayu salib untuk dosa-dosa saya dan bangkit dari kematian. Sekarang saya menerima-Mu sebagai Juruselamat saya. Saya tidak ingin menjadi yang terhilang. Saya ingin masuk surga. Selamatkanlah saya!” Yesus berjanji, “Barang siapa datang kepadaku, ia tidak akan Kubuang” (Yohanes 6:37) - RH

SETIAP PENDOSA PASTI DIAMPUNI ATAU JIKA TIDAK, DIHUKUM

Kamis, 13 Maret 2008

Galatia 5:22-26

TERUJI DAN BENAR

Banyak orang menyebut diri Baik hati, tetapi orang yang setia, siapakah menemukannya?

(Amsal 20:6)

Kita sering kecewa terhadap orang yang tidak setia. Seorang sanak keluarga berjanji akan menulis surat, tetapi bulan-bulan berlalu tanpa ada surat yang diterima. Seorang pendeta berkata bahwa ia akan mengunjungi bila kita sakit, tetapi ia tidak pernah datang ke rumah sakit atau ke rumah kita. Seorang sahabat setuju akan menemani kita dalam kemalangan, tetapi menelepon pun tidak. Banyak orang berkata akan mendoakan kita, tetapi mereka cepat melupakan kebutuhan kita. Seseorang berjanji akan melakukan suatu tugas penting bagi kita, tetapi tak pernah melakukannya. Kita bertanya-tanya, “Banyak orang menyebut diri baik hati, tetapi orang yang setia, siapakah menemukannya?” (Amsal 20:6).

Kita tidak dapat berbuat banyak terhadap ketidaksetiaan orang lain. Tetapi kita dapat melakukan banyak hal untuk kesetiaan kita terhadap orang lain. Apabila kita berjanji, kita harus menepatinya. Bila kita berkata kepada seseorang bahwa kita akan berdoa baginya, kita perlu menindaklanjuti dan melakukannya. Apabila kita menyatakan kesetiaan dan kasih kepada orang lain, maka kita dapat melakukan hal-hal kecil yang menunjukkan kepada mereka bahwa kita serius.

Rasul Paulus mengatakan bahwa salah satu buah Roh adalah kesetiaan (Galatia 5:22). Allah akan menciptakan di dalam diri kita roh yang teguh jika kita menganggap serius apa yang kita katakan kepada orang lain tentang hal-hal yang akan kita lakukan bagi mereka, dan jika kita menepatinya.

Mintalah Allah menjadikan Anda orang yang dapat dipercaya, yakni orang yang teruji dan benar - DR

SETIA PADA HAL-HAL KECIL ADALAH perkara YANG BESAR

Jumat, 14 Maret 2008

1 Timotius 1:12-17

KESUKAAN ALLAH

Melihat orang banyak itu, tergeraklah hati Yesus oleh belas kasihan kepada mereka

(Matius 9:36)

Seorang pengkhotbah Skotlandia menyatakan penginjilan merupakan persekutuan orang-orang berdosa yang diperdamaikan dan diampuni, yang tak sekadar berkhotbah tetapi hidup sesuai iman mereka. Mereka pun menawarkan pendamaian dan pengampunan yang juga telah mereka terima dari Allah.

Rasul Paulus mengungkapkan keyakinan yang sama, “'Kristus Yesus datang ke dunia untuk menyelamatkan orang berdosa,' dan di antara mereka akulah yang paling berdosa” (1 Timotius 1:15). Paulus yang dulu pengejek dan penyiksa orang kristiani, percaya bahwa belas kasih Allah telah ditunjukkan kepadanya, orang paling berdosa, sebagai contoh bagi para pendosa lain yang nantinya akan percaya kepada Kristus (ayat 16).

Saat kita bersaksi bahwa Allah telah mengampuni kita dan menyediakan kehidupan kekal melalui iman kepada Kristus, kita menyatakan bahwa Allah adalah Allah yang menyelamatkan. Namun, bila kita mengamati gaya hidup orang-orang yang menuju kebinasaan, kita akan dengan mudah menganggap mereka hancur. Kita seharusnya justru melihat mereka seperti Kristus. “Melihat orang banyak itu, tergeraklah hati Yesus oleh belas kasihan kepada mereka” (Matius 9:36).

Yesus berkata bahwa Dia datang tidak untuk menghakimi dunia, tetapi menyelamatkannya (Yohanes 3:17). Daripada menghakimi orang lain, kita seharusnya berkata, “Siapakah aku yang hendak menghakimi orang lain, apabila Allah telah begitu bermurah hati mengampuniku?” Allah senang memakai orang-orang berdosa yang telah diampuni untuk menjangkau pendosa lainnya - J

Sabtu, 15 Maret 2008

Filipi 1:19-26

BERHASRAT AKAN SURGA

Jalan-jalan kota itu dari emas murni bagaikan kaca bening

(Wahyu 21:21)

Tetangga saya Jasmine, berumur 9 tahun, sedang duduk di serambi muka dengan saya pada suatu petang di musim panas. Tiba-tiba ia mulai bercerita mengenai keputusan buruk yang telah dibuatnya dan betapa ia memerlukan pengampunan Allah. Kami berbincang dan berdoa bersama dan ia memohon kepada Yesus untuk menjadi Juruselamatnya.

Lalu pertanyaan-pertanyaan mengenai surga mulai mengalir darinya, “Apakah jalan-jalan di sana benar-benar dari emas? Apakah ibu saya akan ada di sana? Bagaimana jika ia tidak ada di sana? Apakah saya akan mempunyai tempat tidur, atau apakah saya akan tidur di atas awan-awan? Apakah yang akan saya makan?” Saya meyakinkannya bahwa surga akan menjadi rumah yang sempurna, dan bahwa ia akan bersama Yesus, yang akan memberikan segala sesuatu yang ia perlukan. Ia menjawab dengan girang, “Baiklah, kalau begitu mari kita pergi sekarang!”

Rasul Paulus juga memiliki pandangan surgawi (Filipi 1:23). Kesaksiannya adalah, “Karena bagiku hidup adalah Kristus dan mati adalah keuntungan” (ayat 21). Ia menyadari bahwa hidup ini adalah untuk mengenal, memercayai, dan melayani Allah. Akan tetapi ia juga tahu bahwa kehidupan di surga akan “jauh lebih baik” karena ia akan “bersama-sama Kristus” (ayat 23). Ia memang ingin tinggal di sini supaya dapat melayani orang-orang Filipi dan orang-orang lainnya, namun ia siap untuk pergi ke surga setiap waktu untuk bertemu Yesus.

Jasmine siap untuk pergi sekarang. Apakah kita memiliki hasrat sebesar itu? - AC

ORANG YANG HATINYA TERTAMBAT DI SURGA

TIDAK AKAN MEMEGANG ERAT-ERAT HAL-HAL DUNIAWI

Minggu, 16 Maret 2008

Matius 4:18-20

SIAP SEDIALAH

Dan siap sedialah pada segala waktu untuk memberi pertanggungan jawab kepada tiap-tiap orang

yang meminta pertanggungan jawab ... tentang pengharapan yang ada padamu,

tetapi haruslah dengan lemah lembut dan hormat,

(1 Petrus 3:15)

Para pemancing kadang memberkati seorang kepada yang lain: “Semoga tali pancing Anda senantiasa meregang,” maksudnya, “Semoga selalu ada ikan trout terpancing di tali Anda.”

Namun, ketika semakin tua, harus saya akui bahwa kini tali yang meregang kurang berarti bagi saya dibandingkan dahulu. Saya juga memperoleh banyak kesenangan dari proses memancing itu sendiri seperti halnya menangkap ikan.

Ketika memancing, saya punya lebih banyak waktu untuk berjalan di tepi sungai, menikmati kesunyian, dan mencari tempat-tempat ikan yang mungkin dipancing. Tapi ketika berusaha keras untuk menangkap ikan, saya justru tidak mendapatkan banyak ikan dan kesenangan.

Yesus memanggil kita untuk “memancing” manusia, bukan “menangkap” manusia (Matius 4:19). Untuk itu saya pergi ke tempat ikan, berjalan di antara mereka, mempelajari habitatnya, dan mempelajari sifat mereka. Kemudian saya menarik tali pancing dan melihat kalau-kalau ada yang terpancing. Lebih banyak kesenangan dalam usaha yang mudah itu, dan saya memperoleh hasil yang lebih baik.

Karena itu, saya ingin “memancing” orang, mencari kesempatan untuk berbicara tentang Yesus, melempar tali di sana-sini, dan menyerahkan hasilnya kepada Allah. Itu lebih menenangkan saya dan si ikan orang- orang yang mungkin dihantui kecanggungan saya.

Kini saya memberkati rekan-rekan pemancing saya, “Kiranya Anda menjaga tali pancing Anda tetap di air.” Atau, seperti kata pemancing lain, “Siap sedialah” (1 Pet 3:15) - DR

KETIKA ANDA MENCARI JIWA

LEMPARKAN JALA ANDA DENGAN IMAN DAN TARIKLAH DENGAN KASIH

Senin, 17 Maret 2008

Kolose 1:3-8

PUJIAN SAYA

Kami selalu mengucap syukur kepada Allah, Bapa Tuhan kita Yesus Kristus, ... karena kami telah mendengar tentang imanmu dalam Kristus Yesus dan tentang kasihmu terhadap semua orang kudus

(Kolose 1:3,4)

Ketika menerima suatu pujian, ada se-suatu yang memancar hangat dalam diri saya. Kadang kala saya merasa bersalah karena menikmati pujian itu. Lagi pula, bukankah hal itu merupakan suatu bentuk kesombongan? Namun, saya menyimpulkan bahwa menikmati pujian bukanlah hal yang keliru, apabila kita menerima pujian yang tulus atas apa yang telah kita kerjakan.

Dengan merasakan kegembiraan karena dipuji, kita mengizinkan orang lain untuk melatih talenta mereka dalam memberi dorongan kepada sesama. Perkataan mereka dapat membangkitkan semangat kita.

Apabila kita memuji orang lain, kita juga menunjukkan bahwa kesombongan tidak mendapat tempat dalam kehidupan kita. Orang yang sombong tenggelam dalam dirinya sendiri, sehingga ia tidak memerhatikan apa yang dilakukan sesamanya dan tidak memiliki hasrat untuk memuji mereka.

Paulus secara terbuka memuji teman-temannya di Kolose karena ia tahu bahwa pujian itu akan memberikan semangat kepada mereka. Maka demikian pulalah kita seharusnya.

Berikan tepukan di punggung sesama kita apabila mereka layak dipuji. Pujilah seorang anak yang melakukan sesuatu dengan baik. Pujilah ibu tunggal yang secara teratur mengajak anak-anaknya ke gereja. Berilah semangat kepada orang yang setia membantu orang lain, meski ia jarang menerima penghargaan dari mereka. Tetaplah berusaha menyenangkan Allah dan sesama di sekitar Anda. Anda tak perlu merasa bersalah karena merasa senang ketika seseorang memuji Anda - HL

PUJILAH SESAMA DENGAN SUARA KERAS

BERI TAHULAH KESALAHAN SESAMA DENGAN LEMBUT

Selasa, 18 Maret 2008

Roma 10:1-13

KATAKAN SAJA

Sebab itu marilah kita, oleh Dia, senantiasa mempersembahkan korban syukur kepada Allah,

Yaitu ucapan bibir yang memuliakan nama-Nya

(Ibrani 13:15)

Del Trotter adalah seorang tukang cukur yang pemabuk. Keselamatan tidak hanya mengubah hidupnya, tetapi juga mengubah hidup ribuan orang lain. Ia diselamatkan pada tahun 1897 di Chicago pada Pacific Garden Mission, dan tidak lama kemudian ia menjadi direktur City Rescue Mission di Grand Rapids, Michigan.

Tiga puluh lima tahun kemudian, pada pertemuan misi, Mel Trotter mengadakan acara “Katakan-Saja”. Ia meminta orang banyak tersebut bersaksi bagaimana Yesus telah menyelamatkan mereka. Malam itu, seorang anak laki-laki yang berumur 14 tahun berdiri dan berkata, “Saya senang Yesus menyelamatkan saya. Amin.” Trotter melontarkan pendapat, “Itu adalah kesaksian terbaik yang pernah saya dengar.” Terdorong oleh perkataan dari pemimpin yang sangat penting itu, remaja yang bernama Mel Johnson itu, kemudian menjadi pemimpin kristiani atas kehendaknya sendiri.

Mel remaja terdorong untuk mengatakannya, dan ia melakukannya. Enam kata sederhana, diikuti dengan kata-kata dorongan. Kesaksian dan pengukuhan memimpin pada kehidupan pelayanan kepada Allah.

Marilah mencari kesempatan untuk menawarkan “buah dari bibir kita”, untuk memberi tahu orang lain bahwa Yesus adalah Tuhan dan bahwa Dia telah menyelamatkan kita. Ceritakanlah keselamatan Anda, dan mintalah orang lain membagikan cerita mereka jugasebagai “korban syukur kepada Allah” (Ibrani 13:15). Entah kita anak-anak, remaja, atau orang dewasa, kita yang adalah milik Yesus Kristus perlu bangkit dan “mengatakan saja” - DB

SEMAKIN ANDA MENGASIHI YESUS

SEMAKIN SERING ANDA BERBICARA TENTANG DIA

Rabu, 19 Maret 2008

Ayub 29

KEBAIKAN DAN ANUGERAH

Aku mendengar tentang Engkau, tetapi sekarang mataku sendiri memandang Engkau. Oleh sebab itu aku mencabut perkataanku dan dengan menyesal aku duduk dalam debu dan abu

(Ayub 42:5,6)

Seorang remaja yang ayahnya berperilaku kasar berkata, “Saya ingin menjadi orang yang baik seperti guru Sekolah Minggu saya dan seperti Anda, tidak seperti ayah saya.”

Karena mengenal guru Sekolah Minggunya, saya setuju bahwa ia orang yang “baik”, dan saya bersyukur bahwa ia pun melihat saya sebagai orang “baik”. Saya juga ingin menjadi orang yang penuh hormat, baik hati, mau mengampuni, murni dalam gaya hidup, dan taat kepada Allah. Tetapi saya juga tahu keberdosaan hati saya dan betapa saya bergantung pada kebaikan serta anugerah Allah.

Tuhan menganggap Ayub orang “yang demikian saleh dan jujur, yang takut akan Allah dan menjauhi kejahatan” (Ayub 1:8). Namun, setelah semua ujian yang dihadapinya, Ayub berkata, “Oleh sebab itu aku mencabut perkataanku dan dengan menyesal aku duduk dalam debu dan abu” (42:6). Bahkan setelah memikirkan kebaikannya sendiri (29:1- 25), ia tahu keadaan hatinya.

Melalui cara pandang manusia, banyak orang bisa digambarkan sebagai orang “baik”. Tetapi Allah melihat ketidaktaatan, egoisme, dan kebencian di dalam diri kita semua. Dia juga tahu bahwa kita mempunyai bagian yang tak terawasi secara rohani. Dan ketika Dia membuka mata kita untuk melihat diri kita sendiri seperti Dia melihatnya, kita memahami mengapa orang “baik” seperti Ayub berkata bahwa ia mencabut perkataannya.

Ya Tuhan, tolonglah kami untuk menjadi orang yang baik tanpa mengabaikan dosa dan ketidaklayakan kami. Terima kasih atas pengampunan yang Engkau tawarkan kepada kami dalam Kristus - HL

BAHKAN ORANG TERBAIK PUN TAK MEMILIKI APA-APA UNTUK DISOMBONGKAN

Kamis, 20 Maret 2008

Yakobus 4:13-17

VAS NIAT BAIK

Jadi jika seorang tahu bagaimana ia harus berbuat baik, tetapi ia tidak melakukannya, ia berdosa

(Yakobus 4:17)

Dalam kartun Peanuts karya Charles Schulz, Marcie memberi bunga kepada gurunya. Tidak mau kalah, Peppermint Patty berkata kepada guru itu, “Saya berpikir untuk melakukan hal yang sama Bu, tetapi saya tidak pernah meluangkan waktu untuk melakukannya. Dapatkah Anda memakai vas yang berisi niat baik?”

Kita semua pernah mempunyai niat untuk melakukan sesuatu yang baik, tetapi kemudian gagal untuk menindaklanjuti niat itu. Kita mungkin ingin menelepon untuk mengetahui kabar seorang sahabat, atau mengunjungi seorang tetangga yang sedang sakit, atau menulis pesan untuk memberi dorongan kepada seorang yang terkasih. Tetapi kita tidak meluangkan waktu.

Beberapa orang tahu bahwa Yesus Kristus adalah satu-satunya jalan ke surga, dan mereka berencana untuk memercayai-Nya kelak. Namun, mereka selalu menundanya. Mereka mungkin memiliki niat baik, namun hal itu tidak membawa keselamatan.

Sebagai orang kristiani, kita mungkin mengatakan bahwa kita ingin bertumbuh lebih dekat kepada Tuhan. Tetapi entah bagaimana, kita tidak menyediakan waktu untuk membaca firman Allah atau berdoa.

Yakobus telah memberi peringatan yang keras mengenai masalah tidak mengambil tindakan: “Jadi jika seorang tahu bagaimana ia harus berbuat baik, tetapi ia tidak melakukannya, ia berdosa” (4:17).

Adakah sesuatu yang kita tunda? Tulislah kartu atau surat itu hari ini. Kunjungilah teman yang sakit itu. Vas yang penuh niat baik tidak akan mencerahkan hari seseorang - AC

MAKSUD BAIK TIDAK AKAN MENJADI BAIK

SAMPAI MAKSUD ITU DIWUJUDKAN DALAM TINDAKAN

Jumat, 21 Maret 2008

Mazmur 119:57-64

SEKUTU

Aku bersekutu dengan semua orang yang takut kepada-Mu

(Mazmur 119:63)

Ada dua laki-laki saling bertetangga. Yang seorang telah membuka hatinya untuk Kristus, dan yang lainnya belum. Orang yang sudah percaya ini sering bersaksi; namun tetangganya mengabaikan.

Suatu hari orang kristiani itu mendengar ketukan, dan membuka pintu. Tetangganya sedang berdiri di depannya dengan senyum lebar. “Aku akhirnya melakukan apa yang kaukatakan. Pagi ini aku membuka hatiku untuk Yesus!” Keduanya saling berpelukan dan menangis. Selama bertahun-tahun mereka saling mendukung dan mendoakan, serta menjadi sahabat paling karib. Mereka bersama-sama melayani dalam pelayanan penjara yang efektif selama 25 tahun.

Persekutuan merupakan suatu bagian penting dari arti menjadi orang kristiani. Pemazmur membuat pernyataan yang tegas tentang pengenalan dengan mereka yang menghormati Allah dan melakukan perintah- perintah-Nya: “Aku bersekutu dengan semua orang yang takut kepada- Mu” (Mazmur 119:63). Alkitab mempunyai banyak contoh persahabatan: Daud bersahabat dengan Yonatan. Paulus bersahabat dengan Silas. Markus bersahabat dengan Barnabas. Yesus bersahabat dengan murid- murid-Nya. Jemaat dalam Kisah Para Rasul terdiri dari orang-orang yang bersekutu, kadang kala dalam permusuhan dan keadaan sulit.

Gereja adalah suatu persekutuan, suatu komunitas. Lingkaran sahabat- sahabat kristiani membantu kita dengan berbagai cara sewaktu kita berjalan bersama-sama sepanjang jalur yang telah diletakkan Allah bagi kita. Mereka menawarkan persekutuan, tepat seperti yang kita perlukan

- DE

PERSEKUTUAN KRISTIANI MENINGKATKAN PERTUMBUHAN ROHANI

Sabtu, 22 Maret 2008

Yesaya 58:6-12

SEPANJANG TAHUN

[Tuhan berfirman], “Bukan! Berpuasa yang Kukehendaki ialah

... supaya engkau memecah-mecah rotimu bagi orang yang lapar”

(Yesaya 58:6,7)

Selama masa puasa (40 hari menjelang Paskah), banyak orang kristiani berpantang dan merenungkan pengurbanan Kristus bagi kita. Sekelompok orang beriman dari kalangan menengah di sebuah gereja di Inggris memutuskan untuk hidup dengan upah minimum. Mereka ingin ikut merasakan kehidupan orang yang hidup kekurangan, belajar bersukacita dalam memberi, mengundang Allah agar mengubah sikap mereka terhadap uang, dan menantang anggota jemaat yang lain untuk melakukan hal serupa. Sebagai dasarnya, mereka memilih untuk mempelajari Yesaya 58.

Setelah itu, salah seorang pemimpin kelompok tersebut mengatakan bahwa dengan melakukan hal tersebut mereka memperoleh pelajaran yang penting. Hidup berkekurangan “membuat Anda sadar betapa banyak hal yang bisa Anda tanggalkan. Anda menjadi sadar akan apa yang biasanya Anda berikan dan menyadari bahwa hal itu masih sangat jauh dari sebuah pengorbanan”.

Mereka memperoleh pelajaran sesuai dengan pandangan Allah mengenai arti puasa dan pengorbanan. Tuhan berfirman kepada bangsa Israel, “Bukan! Berpuasa yang Kukehendaki ialah ... supaya engkau memecah- mecah rotimu bagi orang yang lapar dan membawa ke rumahmu orang yang miskin dan tak punya rumah” (Yesaya 58:6,7). Allah menegur umat-Nya karena puasa mereka telah menjadi sekadar upacara rutin tanpa memedulikan orang lain.

Marilah kita berkorban dengan memberi kepada orang lain. Hal itu tidak hanya kita lakukan selama masa puasa, tetapi sepanjang tahun - AC

STANDAR ANDA DALAM MEMBERI LEBIH PENTING DARIPADA STANDAR HIDUP ANDA

Minggu, 23 Maret 2008

I Tesalonika 5:16-22

UCAPAN SYUKUR

Mengucap syukurlah dalam segala hal, sebab itulah yang dikehendaki

Allah di dalam Kristus Yesus Bagi kamu.

(I Tesalonika 5:18)

Kata syukur sama dengan terimakasih. Jadi kata ucapan syukur itu sama dengan ucapan terimakasih. Ketika saya belum hidup sungguh-sungguh dalam Tuhan arti ucapan syukur tidak begitu saya mengerti dan apalagi melakukannya dalam hidup saya. Tetapi sebaliknya ketika saya hidup dan sungguh sungguh dalam Tuhan maka makna dan arti ucapan syukur itu begitu saya pahami dan selalu berusaha untuk mengucap syukur kepada Tuhan Yesus dalam segala hal. Bahkan ketika bangun pagi hal pertama yang saya lakukan untuk mengawali hari yang akan dihadapi adalah dengan berdoa dan mengucap syukur kepada Allah Bapa di sorga.

Mengapa kita harus memprioritaskan ucapan syukur kepada Tuhan Yesus dalam setiap hari ? Karena kita harus mengakui bahwa Allah adalah sumber dan pemberi kehidupan, pemelihara kehidupan, sumber berkat, dan semua yang Dia berikan kepada kita adalah yang terbaik.

Memang sebagai manusia biasa dalam hidup kita ini ada hal-hal yang menurut kita baik dan ada hal-hal yang tidak baik. Tetapi sebagai orang percaya kita perlu yakin bahwa semua hal yang kita hadapi dalam hidup ini adalah baik, karena semua itu dari Tuhan. Jadi bersyukurlah baik atau tidak baik, karena kita harus bersyukur dalam segala hal karena Allah ada dalam segala hal didalam hidup kita. Jangan lupa bahwa rencana Tuhan kepada kita adalah rencana yang indah dari awal sampai akhir.

Ucapan syukur kepada Allah bagi Paulus telah menjadi suatu kewajiban yang penting untuk diucapkan selalu dalam kehidupannya. (II Tesalonika 1:3). - Hendrik Wariki

Senin, 24 Maret 2008

Kisah Para Rasul 27:9-25

MENGHARAPKAN YESUS

Aku percaya kepada Allah, bahwa semuanya pasti terjadi sama seperti yang dinyatakan kepadaku

(Kis 27:25)

Seorang guru Sekolah Minggu memberi setiap anak laki-laki dalam kelasnya sebuah Alkitab Perjanjian Baru dan mendorong mereka masing- masing untuk menuliskan namanya di sebelah dalam sampul depan.

Beberapa minggu kemudian, setelah berulang kali mengajak mereka menerima Kristus sebagai Juruselamat, ia meminta mereka yang telah menerima Kristus untuk menuliskan kalimat berikut di bawah namanya: “Saya menerima Yesus”. Seorang anak menulis kalimat berbeda, “Saya mengharapkan Yesus.” Ketika bercakap-cakap dengannya, sang guru menyadari bahwa si anak paham betul yang ditulisnya. Ia tidak hanya percaya kepada Tuhan untuk menerima keselamatan, tetapi juga mengharapkan Dia untuk menyertainya sepanjang waktu dan untuk menggenapi semua janji-Nya.

Pernyataan anak lelaki itu menghadirkan sebuah tafsiran sederhana, namun luar biasa tentang arti iman yang sejati.

Dalam Kisah Para Rasul 27, kita melihat iman pengharapan Rasul Paulus. Ia sedang menjadi tahanan yang dibawa dengan kapal menuju Roma ketika sebuah badai dahsyat menerpa dan mengancam menghancurkan kapal besar itu. Sepanjang malam, malaikat Tuhan memberi tahu Paulus bahwa mereka semua akan selamat (ayat 23,24). Ia tahu sabda Tuhan dapat dipercaya. Maka di tengah badai, ia berkata, “Aku percaya kepada Allah, bahwa semuanya pasti terjadi sama seperti yang dinyatakan kepadaku” (ayat 25). Dan begitulah yang terjadi.

Seharusnya tidak mengherankan bila Allah menepati janji-Nya. Perkataan-Nya memang patut diharapkan! – RH

Selasa, 25 Maret 2008

Kolose 3:1-14

APA HUBUNGANNYA ?

Semua yang manis, semua Yang sedap didengar, ... pikirkanlah semuanya itu

(Filipi 4:8)

Gambar di layar televisi menarik perhatian kita, sehingga membuat kita duduk menontonnya. Bila kita beralih dari satu saluran ke saluran lainnya dengan cepat, apakah hal itu berhubungan dengan apa yang kita putuskan untuk kita tonton dan apa yang ada di dalam hati kita? Apakah iman kita dalam Kristus ada hubungannya dengan pilihan saluran televisi kita?

Di dunia dengan standar-standar yang merosot, kita harus berpikir lewat pertanyaan ini: Bagaimana hubungan kita dengan Kristus mempengaruhi kebiasaan kita menonton televisi?

Seorang penulis sekuler yang mengomentari acara-acara televisi masa kini berkata, “Pendapat tentang ketidaksenonohan kini telah usang.” Ia menjelaskan bahwa ada sebuah standar yang telah dikesampingkan pada masa kini. Standar apakah itu? Saya yakin itu adalah standar moral yang ditemukan dalam ajaran alkitabiah.

Kebanyakan acara yang diproduksi oleh stasiun televisi tidak diatur sesuai dengan pedoman yang Allah kehendaki untuk kita ikuti. Alkitab menyatakan, “Semua yang benar, semua yang mulia, semua yang adil, semua yang suci, semua yang manis, semua yang sedap didengar, semua yang disebut kebajikan dan patut dipuji, pikirkanlah semuanya itu” (Filipi 4:8). Kita memang sulit melakukan hal itu ketika diserang oleh gambar-gambar tidak senonoh yang disajikan oleh televisi. Mari kita minta pertolongan Allah agar kita dapat membuat pilihan yang benar terhadap acara yang kita tonton di TV - DB

KARAKTER DIBENTUK DENGAN MEMBUAT PILIHAN KE SATU ARAH

Rabu, 26 Maret 2008

Matius 3:13-17

FAKTOR KETAATAN

Biarlah hal itu terjadi, karena demikianlah sepatutnya kita menggenapkan seluruh kehendak Allah

(Matius 3:15)

Dewey VanderVelde menolak dibaptis. Ia bersikeras menolak, bahkan ketika istri dan putrinya dibaptis pada suatu hari Minggu siang.

Bertahun-tahun kemudian, pendetanya berkhotbah tentang pembaptisan Yesus. Ia menunjukkan bahwa Yohanes Pembaptis pada awalnya menolak untuk membaptis Yesus, tetapi Yesus berkata, “Demikianlah sepatutnya kita menggenapkan seluruh kehendak Allah” (Matius 3:15). Kemudian pendeta itu berkomentar, “Jika Yesus saja menaati kehendak Bapa-Nya, maka kita pun seharusnya begitu.”

Seusai khotbah itu, Dewey meminta untuk dibaptis. Ia mengatakan bahwa ia mestinya menaati perintah Tuhan dari dulu, dan ia menyesal karena telah begitu keras kepala.

Tentunya hal ini lebih dari sekadar masalah baptisan; itu adalah masalah ketaatan. Kita pun mungkin bersikap begitu. Mungkin kita bersikeras tidak menaati Tuhan dalam hal tertentu dalam kehidupan kita berdusta, menipu, mencuri pada saat bekerja, tidak berserah kepada Tuhan.

Namun, yang harus kita akui adalah: Yesus menaati Bapa-Nya dalam segala hal. Penyerahan diri-Nya membawa-Nya dari puncak popularitas menuju keadaan ditinggalkan. Dari keadaan dielu-elukan orang menuju pada penderitaan dalam kesendirian. Hal itu membawa-Nya ke dalam ruang pengadilan Pilatus, jalan yang mengerikan menuju Kalvari, salib, dan kubur. Oleh karena itu, mulai hari ini marilah kita dengan hati yang penuh kerelaan memutuskan untuk menaati Tuhan dalam segala hal - DE

IMAN SEJATI AKAN TAAT TANPA MENUNDA-NUNDA

Kamis, 27 Maret 2008

1Timotius 6:1-12

DIPUASKAN

Cukupkanlah dirimu dengan apa yang ada Padamu

(Ibrani 13:5)

Pada suatu pagi yang redup dan diliputi oleh hujan, saya duduk di ruang belajar dan memandang ke luar jendela. Saya melihat seekor burung murai gemuk sedang menarik tiga ekor cacing dari rerumputan, menelannya dan kemudian terbang ke atas kabel telepon. Berjarak hanya tiga meter dari saya, burung itu mulai menyanyi. Selama setengah jam saya duduk dan menikmati cara murai itu membawakan lagu "Pujilah Tuhan!"

Murai itu tidak mengeluhkan soal warna atau ukuran cacing, ia puas dengan apa yang sudah ditemukannya. Ia sungguh puas. Ia sangat senang dengan apa yang sudah disediakan Bapa surgawi baginya.

Seorang gadis muda yang ayahnya tergolong tukang mengeluh, berkata kepada ibunya, "Saya tahu kesukaan setiap orang di rumah ini. Johnny suka hamburger, Janie suka es krim, Willie suka pisang dan ibu suka ayam." Ayahnya yang merasa jengkel karena belum dilibatkan dalam daftarnya bertanya, "Bagaimana dengan ayah? Apa yang ayah sukai?" Gadis lugu itu pun menjawab, "Ayah suka semua yang tidak kita miliki."

Rasul Paulus mengungkapkan, "Aku telah belajar mencukupkan diri dalam segala keadaan" (Filipi 4:11). Kita juga membaca dalam Ibrani 13:5, "Cukupkanlah dirimu dengan apa yang ada padamu. Karena Allah telah berfirman: \'Aku sekali-kali tidak akan membiarkan engkau dan Aku sekali-kali tidak akan meninggalkan engkau.\'" Perkataan ini cukup untuk memuaskan siapa pun-MD

UCAPAN SYUKUR ADALAH TANAH TEMPAT

SUKACITA TUMBUH SUBUR

Jumat, 28 Maret 2008

Markus 7:24-30

TAK TERSEMBUNYI

Ia masuk ke sebuah rumah dan tidak mau bahwa ada orang yang mengetahuinya,

tetapi kedatangan-Nya tidak dapat dirahasiakan

(Markus 7:24)

Minyak wangi dari bunga mawar merupakan salah satu produk negara Bulgaria yang paling berharga dan dibebani pajak ekspor yang tinggi. Suatu kali seorang turis yang tidak bersedia membayar pajak, menyembunyikan dua botol kecil minyak berharga ini di dalam kopernya. Akan tetapi, ada sedikit parfum yang telah tumpah di kopernya. Setibanya di stasiun kereta api, aroma parfum itu telah menyebar dari dalam koper, sehingga memberitakan harta karun yang tersembunyi tersebut. Pihak berwenang segera mengetahui apa yang telah dilakukan sang pria dan menyita suvenir mahal tersebut.

Hal yang sama berlaku untuk Tuhan Yesus. Dia pun tidak dapat dirahasiakan. Orang banyak selalu mengerumuni-Nya. Mereka ingin mendengar perkataan hikmat, menerima pengampunan-Nya, serta meminta belas kasihan-Nya.

Setelah Dia naik ke surga kepada Bapa-Nya, pengaruh Yesus berlanjut di dalam kehidupan murid-murid-Nya. Orang banyak sadar bahwa mereka bersama Yesus (Kisah Para Rasul 4:13). Sikap dan tingkah laku mereka menandakan bahwa mereka adalah pengikut-Nya yang sejati.

Apakah Anda benar-benar hidup bagi Yesus? Apakah kasih Kristus begitu nyata di dalam hidup Anda sehingga orang-orang yang mengenal Anda dapat menyadari bahwa Anda adalah pengikut Dia yang "tidak dapat dirahasiakan"? (Markus 7:24). Jika memang demikian halnya, maka dunia akan dengan mudah melihat bahwa Anda berada di pihak Allah. Pengaruh Anda tidak dapat dirahasiakan - HB

ANDA TIDAK DAPAT MENYEMBUNYIKAN PENGARUH ANDA

Sabtu, 29 Maret 2008

Keluaran 5:24-6:8

TERLUKA DAN MENDENGAR

Aku telah memperhatikan dengan sungguh kesengsaraan umat-Ku di tanah Mesir,

dan aku telah mendengar seruan mereka

(Keluaran 3:7)

Saat kita mengalami dukacita yang dalam atau situasi yang sulit, kita barangkali merasa tersinggung apabila seseorang mengatakan bahwa sesuatu yang baik dapat muncul dari kesukaran kita. Seseorang bermaksud baik yang mencoba untuk mendorong kita untuk mempercayai janji-janji Allah, dapat dianggap sebagai orang yang tidak memiliki perasaan atau bahkan tidak realistis.

Hal itu terjadi terhadap bangsa Israel, yaitu ketika Allah sedang mengusahakan pembebasan mereka dari tanah Mesir. Firaun mengeraskan hatinya terhadap perintah Allah untuk membiarkan umat-Nya pergi, dan ia memperberat beban kerja budak-budak Ibrani dengan memaksa mereka mengumpulkan jerami yang diperlukan untuk membuat batu bata (Keluaran 5:10,11). Mereka menjadi begitu patah semangat, sehingga tidak dapat menerima jaminan Musa bahwa Allah telah mendengar seruan mereka dan berjanji untuk membawa mereka ke tanah milik mereka sendiri (6:8).

Kadang-kadang luka dan ketakutan yang kita alami dapat menutup telinga kita terhadap kata-kata Allah yang penuh dengan pengharapan. Akan tetapi, Tuhan ternyata tidak berhenti berbicara kepada kita pada saat kita mengalami kesulitan untuk mendengarkan. Dia justru akan terus-menerus berusaha demi kepentingan kita. Hal itu terjadi sama seperti ketika Dia membebaskan umat-Nya dari tanah Mesir.

Pada saat kita mengalami belas kasihan Allah dan kepedulian-Nya, maka kita akan dapat mendengar suara-Nya kembali, sekalipun luka itu belum sembuh - DC

BAHKAN SAAT KITA TIDAK MERASAKAN KEHADIRAN ALLAH

KASIH-NYA BERADA DI SEKELILING KITA

Minggu, 30 Maret 2008

Yesaya 53:4-10

MENGAPA BEGITU BURUK ?

Dia tertikam oleh karena pemberontakan kita

(Yesaya 53:5)

Derita. Derita yang keji, mengerikan, dan menyiksa. Derita yang tak kenal henti, tak tertahankan, dan tak terkatakan. Dengan setiap cambukan di punggung Yesus dan setiap langkah yang berat mendaki Bukit Golgota, Sang Juruselamat menerima hukuman atas dosa yang kita perbuat.

Di dunia yang mengajak kita untuk menjadikan semuanya baik-baik saja, kerap kali kita memandang dosa dan berpikir, apa salahnya berbuat dosa? Lagi pula, dosa kita tidak begitu buruk. Jika kita berbohong atau berbuat curang sedikit saja apa bahayanya? Jika kita bergunjing atau berkata kasar beberapa kali siapa yang akan terluka? Mengapa dosa begitu buruk?

Dosa itu buruk karena dosa membuat Yesus harus menderita. Ya, dosa kita adalah alasan Yesus menderita siksaan saat Dia berjalan menuju penyaliban dan saat Dia tergantung di atas salib itu hingga akhirnya mati secara mengerikan.

Tentu saja kita tidak pernah dapat mengubah apa yang telah terjadi; derita itu tidak pernah dapat dibatalkan. Namun kita perlu mengerti bahwa jika kita terus berbuat dosa secara sadar, sebenarnya kita membelakangi Yesus dan derita-Nya. Seakan-akan kita berkata bahwa kita tak peduli terhadap apa yang dialami Yesus karena kita. Kita tetap akan melakukan apa yang kita inginkan. Berdosa di bawah terang salib berarti mengatakan kepada Yesus bahwa bahkan penderitaan-Nya yang hebat pun belum membuat kita mengerti tentang kekejaman dosa.

Mengapa dosa begitu buruk? Lihatlah apa yang dilakukan dosa terhadap Yesus - J

YESUS MENANGGUNG DOSA KITA

SUPAYA KITA MEMILIKI KESELAMATAN-NYA

Senin, 31 Maret 2008

Yehezkiel 33: 1-9

Tugas Kita Semua

..tetapi Aku akan menuntut pertanggungan jawab atas nyawanya dari padamu

(Yehezkiel 33:8)

Sebagai seorang penjaga Yeheskiel harus menyatakan kebenaran firman Tuhan yang ia terima. Tugas seperti ini tentu tidak mudah. Apalagi berita yang hendak disampaikan adalah sebuah teguran atau penghukuman. Dan apabila ia tidak menyampaikan berita yang ia terima maka Allah akan menuntut pertanggungan jawabnya atas nyawa orang tersebut.

Mungkin kita berkata ya itu kan hanya tugas seorang nabi dan bukan tugas saya yang bukan nabi. Nabi juga disebut hamba Allah. Dalam Perjanjian Baru, rasul Paulus dan rasul Petrus menyebut jemaat Tuhan juga adalah hamba Allah (Rom 6:22; I Pet 2:16). Demikian halnya dengan perintah Agung Tuhan Yesus dalam Matius 28:19,20 itu adalah untuk semua pengikut-Nya. Bukan hanya pendeta, penginjil, penatua, majelis, tetapi semua orang termasuk saya dan saudara.

Kalau begitu apa yang menjadi tugas kita saat ini? Tugas kita adalah menyampaikan firman Tuhan kepada orang lain. Tugas ini dijalankan sesuai dengan keberadaan dan kemampuan kita apapun profesi kita saat ini. Caranya? Kita bisa memulai dengan membuat daftar siapa saja orang yang ada disekitar kita yang hendak kita beritakan firman Tuhan. Kemudian doakan terus menerus nama-nama tersebut.

Sejalan dengan doa kita maka perkataan dan perbuatan kita juga harus menjadi kesaksian yang kuat. Apabila sudah kita doakan setiap hari maka saya percaya Tuhan akan menolong kita sehingga memahami kapan harus bicara tentang firman Tuhan terhadap orang tersebut. Namun kita juga harus ingat bahwa sehebat apapun usaha kita hasil akhirnya di luar jangkauan kita. -Vic

PNS MAKAN SATE AYAM

Ada seorang pegawai negeri yang saleh pulang kerja lembur pada akhir bulan. Sementara pulang, dalam keadaan perut lapar sehabis lembur, dia berpikir alangkah enaknya kalau sampai di rumah nanti makan nasi panas dengan lauknya yang dibuat isteri tercintanya. Setelah sampai rumah dia disambut isterinya lalu cuci tangan dan minta disediakan makan. Isterinya menyampaikan bahwa makanan yang ada tinggal nasi dan hanya sedikit sayur bayam tanpa lauk. Sebagai orang yang saleh si pegawai negeri bersyukur karena menyadari bahwa setiap akhir bulan uang pasti sudah habis sehingga bisa makan pun sudah syukur.

Tiba-tiba dia punya ide alangkah nikmatnya kalau sore itu makan dengan sate ayam yang ada di dekat rumahnya karena sehabis lembur dia dapat uang transport yang bisa dipakai jajan sate ayam. Namun dia berpikir alangkah egoisnya kalau dia makan sate sendirian dan isterinya tidak. Dan besok mereka harus makan apa kalau uangnya dipakai jajan sate. Makan sate berdua dengan uang transport yang didapat barusan tidak cukup. Sebagai orang yang saleh dia memutuskan untuk memberikan uangnya kepada isterinya untuk membeli lauk pauk untuk besoknya. Tapi sore ini lauknya tidak ada. Maka pikirnya mungkin nikmat juga kalau dia makan nasi panas di dekat penjual sate sebab jika bisa mencium baunya saja rasanya sudah seperti makan sate sungguhan. Maka berangkatlah dia sambil bawa nasi sendiri ke dekat tukang sate. Tentu dia cari posisi duduk dimana angin bertiup. Maka makanlah si pegawai negeri itu dengan lahap sambil tersenyum, rupanya nikmat juga walaupun hanya mencium bau sate.

Lalu selesailah sudah makannya dan perut sudah kenyang tetapi alangkah terkejutnya ketika mau pulang dia ditagih penjual sate untuk membayar. Dia berdalih bahwa dia tidak makan satenya. Jawab tukang sate ngotot bahwa kalau tidak ada bau sate yang dia bikin tentu tidak bisa makan dengan lahap. Lanjutnya bahwa dia duduk dekat tempat jualan sate memang dengan sengaja mau mencium aroma sate sebagai lauk makannya. Tukang sate tetap menuntut bayaran atas aroma sate itu.

Bingunglah si pegawai negeri ini atas tuntutan si penjual sate karena tidak punya uang sama sekali. Ketika tanya berapa harus bayar maka tukang sate menjawab kalau nasi sate 5 ribu rupiah maka untuk mencium dengan sengaja aroma sate cukup seribu saja. Cukup fair juga tukang sate itu. Sementara berdebat kebetulan datanglah ketua RT setempat, orang tua yang dikenal bijaksana, ke tempat itu untuk membeli sate. Maka mengadulah mereka masing-masing dengan argumentasinya kepada orang tua bijaksana ini. Mereka berjanji apa saja yang diputuskan orang tua ini akan mereka turuti karena mereka tahu pasti akan ada jalan keluar. Pikir tukang sate pastilah dia akan dibayar tetapi pikir si pegawai negeri pastilah tidak akan disuruh membayar karena memang tidak pernah merasakan sate kecuali aromanya saja.

Terjadilah suasana hening menunggu keputusan. Lalu orang tua itu berkata bahwa si pegawai negeri memang harus membayar karena dengan sengaja telah mencium aroma sate dengan tujuan sebagai lauknya meskipun hanya dalam bayangannya. Maka terkejutlah si pegawai negeri dan tersenyumlah si tukang sate atas keputusan itu. Si pegawai negeri terhenyak berpikir bagaimana dia harus membayarnya karena tidak punya uang. Mendadak orang tua bijaksana itu merogoh kantongnya dan mengeluarkan uang recehan seratusan dan dua ratusan dari kantong celananya dan mulai menghitung seratus, dua ratus, lima ratus, cring.. cring.. cring... sampai genap seribu rupiah.

Lalu katanya kepada si penjual sate, "Apakah anda melihat uang yang saya hitung jumlahnya seribu?"

Jawab si tukang sate, "Benar".

Orang tua itu juga bertanya, "Apakah anda juga mendengar gemerincing uang yang saya hitung?"

Jawab si tukang sate itu pula, "Benar".

"Baiklah kalau begitu", kata orang tua bijaksana kepada kedua orang yang bersengketa, "Persoalan ini telah selesai!".

Terkejutlah si tukang sate bagaimana akhirnya bisa begini. Orang tua itu menjelaskan, "Yang satu dituntut membayar karena telah mencium aroma sate dan yang lain tentu juga harus puas telah dibayar setelah melihat dan mendengar gemericingnya uang seribu rupiah, karena yang satu hanya dapat 'makan sate' dalam bayangannya maka cukuplah adil yang lainya juga dibayar dengan 'melihat dan mendengar' uangnya saja.."

Banyak ajaran melalui para pendeta, pengkotbah yang telah didengar, dipahami, bahkan dapat dirasakan kebenarannya, tetapi apakah ini hanya semacam "bau sate" saja, tetapi tidak pernah dialami atau dilakukan? Meskipun ketika mendengar sangatlah tersentuh dengan kepala manggut-manggut bahkan sampai menangis...

Semoga memberi inspirasi! - Millis

About this entry

Poskan Komentar

 

About me | Author Contact | Powered By holy of christ | © Copyright  2008