RENUNGAN BULAN APRIL 2008

Selasa, 01 April 2008

Lukas 8:26-39

PULANG DAN CERITAKANLAH

Pulanglah ke rumahmu Dan ceritakanlah segala sesuatu yang telah diperbuat Allah atasmu

(Lukas 8:39)

Dua pria muda telah berteman sejak kecil. Pria yang satu kristiani, yang lainnya bukan. Pria yang kedua sebentar lagi akan berlayar jauh, dan yang kristiani terdorong untuk berbicara kepadanya mengenai Kristus sebelum ia pergi. "Saya akan melakukannya dalam perjalanan ke dermaga," ia berjanji kepada dirinya sendiri. Namun saat mereka sampai di dermaga, ia masih belum melakukannya.

Ia naik ke atas kapal untuk mengucapkan selamat tinggal, dan berpikir, "Saat kita membawa bagasi ke kamarnya, saya akan berbicara kepadanya." Namun kuli mengambil semua bagasi dan koper, sehingga mereka tidak mengunjungi kabin. Akhirnya ia berkata kepada dirinya sendiri, "Saya akan bersaksi kepadanya di suatu tempat sepi sebelum kapal berangkat."

Namun, tiba-tiba terdengar pemberitahuan bahwa semua pengunjung harus turun dari kapal. Dua bulan kemudian terdengar kabar bahwa sang pria telah meninggal di luar negeri.

Dalam Injil Lukas, kita membaca tentang seorang pria yang dirasuki banyak setan dan telah disembuhkan secara luar biasa oleh Yesus. Dengan penuh syukur kepada Tuhan ia ingin tinggal bersama-Nya untuk menyembah-Nya (8:38). Namun Yesus berkata, "Pulanglah ke rumahmu dan ceritakanlah segala sesuatu yang telah diperbuat Allah atasmu" (ayat 39).

Apakah Anda bersedia menerapkan perkataan Yesus di dalam hidup Anda dan bercerita kepada seseorang tentang anugerah serta keselamatan-Nya? Anda dapat memulai hal itu dari rumah. Janganlah menunda-nunda. Ceritakanlah Yesus kepada seseorang, saat ini juga! - MR

TEMPAT APA PUN DAPAT MENJADI

TEMPAT YANG TEPAT UNTUK BERSAKSI

Rabu, 02 April 2008

Amsal 8:12-21

HIKMAT FIRMAN ALLAH

Di manakah orang yang berhikmat? Di manakah ahli Taurat?

... Bukankah Allah telah membuat hikmat dunia ini menjadi kebodohan?

(1Korintus 1:20)

Kita menggali Kitab Suci. Kitab Suci diilhamkan oleh Allah dan mengajarkan kepada kita jalan menuju hidup yang berkelimpahan di dunia ini serta hidup kekal di dunia yang akan datang. Memang benar, Kitab Suci merupakan sumber hikmat yang melebihi hikmat para filsuf yang paling bijaksana sekalipun (1 Korintus 1:20). Akan tetapi, fakta ini jarang diakui dalam kebudayaan kita.

Maka saya pun gembira pada saat membaca sebuah artikel yang ditulis oleh kolumnis The New York Times, David Brooks, yang memuji hikmat alkitabiah. Ia memuji Martin Luther King Jr. karena wawasan tentang sifat manusia diperolehnya dari Kitab Suci. Ia merasa bahwa King "memiliki pandangan yang lebih akurat tentang realitas politik dibandingkan sekutu-sekutu liberalnya yang lebih sekuler karena ia dapat memanfaatkan hikmat alkitabiah mengenai sifat manusia. Agama tidak hanya membuat para pemimpin yang merumuskan hak asasi manusia lebih kuat agama membuat mereka lebih pintar". Dan Brooks berkata lebih lanjut, "Hikmat alkitabiah lebih dalam dan lebih akurat daripada hikmat yang ditawarkan ilmu-ilmu sosial sekuler."

Apakah kita memanfaatkan sumber hikmat itu di dalam kehidupan kita? Kita membutuhkan hikmat Kitab Suci untuk mengatasi masalah-masalah pribadi kita dan persoalan politik. Jika kita mempelajari dan menaati Alkitab, kita akan dapat bersaksi dengan rendah hati bersama sang pemazmur, "Aku lebih berakal budi daripada semua pengajarku, sebab peringatan-peringatan-Mu kurenungkan" (Maz 119:99) - VG

SATU KEBENARAN DARI ALKITAB LEBIH BERNILAI

DARIPADA SEMUA HIKMAT MANUSIA

Kamis, 03 April 2008

Kejadian 39:21-23

DEKAT PADA TUHAN

..Karena TUHAN menyertai dia dan apa yang dikerjakannya dibuat TUHAN berhasil

(Kejadian 39:23)

Allah turut bekerja dalam segala hal untuk mendatangkan kebaikan bagi mereka yang percaya kepada-Nya. Begitu pula dengan apa yang dialami Yusuf. Meskipun di jual oleh saudaranya, difitnah dan di masukan ke penjara, semua itu menjadikan Yusuf makin mendekati rencana Allah dalam kehidupannya untuk menduduki jabatan sebagai orang ke dua di Mesir. Ada benang merah yang bisa kita lihat dari kehidupan Yusuf. Setiap mengalami pengalaman yang tidak enak di dalam hidupnya Yusuf tidak pernah bersungut-sungut. Ia tidak menyalahkan orang lain dan dia tetap hidup intim dengan Tuhan. Yusuf sungguh mengasihi Tuhan dalam setiap kehidupannya, sehingga ketika ia digodai oleh istri Potifar, ia memilih untuk menolaknya karena ia takut akan Tuhan. Dan akibatnya Tuhan semakin melimpahkan kasih karuniaNya kepada Yusuf. Hal itu juga terlihat dari hikmat yang di peroleh saat memecahkan setiap mimpi baik mimpi juru minuman dan juru roti saat dipenjara maupun mimpi raja Firaun.

Mari kita renungkan apakah setiap keadaan tidak enak yang kita terima membuat kita jauh dari Tuhan. Reaksi bersungut-sungut, marah, kepahitan, kekecewaan, dendam dan sakit hati serta menyalahkan orang lain membuat kita sulit bertumbuh dalam Tuhan. Kita mau menjadi seperti Yusuf yang intim dengan Allah walaupun menderita. Orang yang bergaul karib dengan Tuhan maka Tuhan akan memberitahukan Perjanjian-Nya kepada orang tersebut (Mzm 25:14) Dan Perjanjian Tuhan akan mengubah kehidupan orang tersebut ke arah yang lebih baik. Bagaimana caranya supaya Intim dengan Tuhan ? Luangkan waktu dengan Tuhan. Dan saat kita meluangkan waktu untuk Intim dengan Kristus, Dia akan membawa kita kepada Bapa di surga...seperti juga yang dialami oleh Yusuf. – millis

Jumat, 04 April 2008

2 Korintus 9:1-8

Memberi Karena Telah Diberi

“…sebab Allah mengasihi orang yang memberi dengan sukacita

(2 Korintus 9:7)

Kurban ini diberikan atas nama almarhum ....dan pahalanya ditujukan kepada ..“ pengumuman ini terdengar hampir setengah hari pada waktu hari raya kurban tahun 2007. Memberi dengan tujuan agar memperoleh pahala. Mungkin ada yang berkata, itu kan konsep orang yang tidak mengenal Kristus. Benar! Tapi bukankah jiwa memberi seperti ini juga sering ditonjol-tonjolkan gereja Tuhan? Lihat saja kalau sudah waktunya pengumpulan persembahan. Seorang liturgis akan membacakan ayat referensinya, yakni siapa memberi banyak akan menuai banyak (ay 6). Bukankah ini memberi berharap kembali bahkan kembali lebih banyak.

Sebaiknya kita jangan berhenti hanya pada ayat 6 ini. Sebab Paulus masih melanjutkannya pada ayat 7; bahwa memberi itu harus dengan sukacita. Makna persembahan adalah sebuah pemberian. Totalitas kehidupan Yesus adalah memberi untuk kepentingan manusia bukan untuk kepentingan-Nya. Inilah makna dasar memberi bagi pengikut Kristus.

Oleh sebab itu gereja Tuhan hendaknya tidak memaknai pemberian persembahan secara sempit. Allah di dalam Yesus telah memberikan seluruh hidup-Nya demi kita. Jadi memberi bagi kita adalah bentuk respon akan segala kasih sayang Tuhan yang telah kita terima. Memberi karena telah diberi, Sehingga pemberian kita lahir dari kasih kita kepada Tuhan. Pemberian itu harus di dasari dengan sukacita dan hati yang rela (ay 7). Memberi berharap kembali adalah memberi untuk kepentingan diri sendiri. Model memberi seperti ini terlihat nyata dalam kehidupan sehari-hari, yaitu orang lebih suka memberi kepada orang kaya, kepada pimpinan, dstnya. Mengapa ? Karena memberi berharap kembali. Pemberian seperti ini tidak dikehendaki oleh Yesus. – Vic

Sabtu, 05 April 2008

Lukas 12:22-31

BERHASIL BAIK

Oleh keturunanmulah semua bangsa dibumi akan mendapat berkat,

karena engkau mendengarkan firmanKu.

(Kejadian 22:18)

Semua manusia didunia mempunyai keinginan dalam hidupnya untuk dapat berhasil baik. Rahasia untuk berhasil baik selalu dicari, dipelajari supaya memperoleh kiat-kiat, cara-cara atau metode bagaimana untuk dapat berhasil baik dalam hidup ini.

Sebenarnya rahasia bagi kita orang percaya untuk dapat mencapai keberhasilan dengan baik telah diajarkan dan dijelaskan dalam firman Tuhan.

Allah memberikan kepastian untuk kita dapat berhasil dengan baik ketika kita mau hidup menurut keinginan Allah dengan menuruti perintah-perintah dalam firmanNya.

Kita perlu memilikki minat, keinginan dan kerinduan untuk belajar dengan mendengar dan membaca firman Tuhan. Ketika firman Tuhan itu sudah kita pelajari dan milikki maka perlu untuk kita melakukannya dengan tindakkan-tindakkan dan penuh kesetiaan.

Disetiap kesempatan untuk kita dapat memperoleh pelajaran firman Tuhan maka diperlukan suatu sikap yang penuh hormat, serius dan konsentrasi dalam mendengarkan pengajaran firman Tuhan. Sungguh-sungguh mendengarkan firman Tuhan dengan segenap hati, jiwa, roh dan tubuh kita. Hidup menuruti ketetapan firman Tuhan dan firman Tuhan sebagai landasan hidup kita.

Mendengarkan, melakukan dengan sungguh-sungguh serta hidup menurut firman Tuhan akan membuat kita berhasil baik dalam hidup ini dibidang apa saja. - Hendrik Wariki

Minggu, 06 April 2008

Kolose 3:5-11

Manusia Baru

Dan telah mengenakan manusia baru yang terus-menerus diperbaharui untuk memperoleh

pengetahuan yang benar menurut gambar Khaliknya

(Kolose 3:10)

Paulus sering sekali menyebut ungkapan manusia baru. Dalam suratnya kepada jemaat di Kolose, Paulus kembali menekankan hal ini. Menurut Paulus manusia baru itu terlihat dari tingkah laku atau karakter hidupnya setiap hari. Ada tiga karakter manusia baru yang ditonjolkan oleh Paulus. Pertama, menanggalkan. Apa yang ditanggalkan? Yaitu; percabulan, kenajisan, hawa nafsu, nafsu jahat dan juga keserakahan, marah, geram, kejahatan, fitnah dan kata-kata kotor (ay 5 & 8). Apa sebabnya mereka harus menanggalkan semuanya itu? Karena mereka sudah dibaptis dalam Kristus. Kedua, mengenakan. Jemaat Kolose yang telah dibaptis itu hidupnya tersembunyi dengan Kristus dalam Allah. Jadi mereka telah mengenakan Kristus dalam hidup mereka. Melalui baptisan mereka telah mati dalam semua tabiat lama mereka. Dan kini mereka yang telah dibaptis juga menerima kemenangan bersama Kristus dalam kebangkitan-Nya. Ketiga, terus menerus dibaharui. Menanggalkan manusia lama dan mengenakan manusia baru jelas sekali bicara keseluruhan hidup manusia. Adanya perubahan total dari hidup yang diperbudak oleh dosa kepada hidup yang ditebus oleh darah Kristus. Hidup yang memiliki belas kasihan, kemurahan, kerendahan hati, kelemahlembutan dan kesabaran (ay 12).

Pembaharuan dari Kristus bersifat terus menerus seumur hidup. Sehingga tubuh Kristus yakni gereja tidak lagi dibatasi oleh wilayah, suku, bahasa, budaya, warna kulit, gender, status sosial, pendidikan, dstnya. Gereja adalah tubuh Kristus yang melingkupi seluruh dunia, yakni setiap orang yang percaya Yesus adalah Tuhan. Saatnya kita memeriksa diri sendiri apakah karakter kita manusia lama (ay 5 & 8) ataukah manusia baru (ay 12). –Vic

Senin, 07 April 2008

Kolose 1:3-8

Mengapa Bersyukur ?

Kami selalu mengucap syukur kepada Allah, Bapa Tuhan kita Yesus Kristus,

setiap kali kami berdoa untuk kamu

(Kolose 1:3)

Orang Kristen sering sekali mengadakan Ibadah ucapan syukur. Ucapan syukur karena ulang tahun, masuk rumah baru, panen, kenaikan pangkat / gaji, lulus sekolah, dstnya. Semua ucapan syukur ini dilandasi oleh sukacita karena berkat Tuhan dalam kehidupan pribadi atau keluarga. Dan senantiasa ditandai dengan jamuan makan dari sederhana sampai yang besar-besaran. Paulus juga bersyukur kepada Allah, Bapa dari Tuhan Yesus Kristus (ay 3). Ia bersyukur karena ia dan rekan-rekannya telah mendengar (ay 4). Jadi dasar bersyukur karena mendengar berita. Apa yang mereka dengar? Ada 2 hal.

Pertama, Paulus dan teman-teman pelayanannya telah mendengar tentang iman jemaat dalam Yesus Kristus. Inilah dasar utama Paulus bersyukur. Pertumbuhan iman jemaat dalam Kristus merupakan sumber sukacita Paulus sehingga ia bersyukur kepada Allah. Kedua, tentang kasih jemaat. Paulus bersyukur karena mendengar kebaikan hati jemaat Kolose terhadap semua orang kudus. Perbuatan jemaat membuat Paulus bersyukur. Dari kedua dasar ini kita melihat bahwa sumber Paulus bersyukur bukan karena ia diberkati Tuhan tetapi karena ia mendengar kabar tentang pertumbuhan iman dan kasih jemaat.

Bersyukur seperti yang dicatat di awal merupakan hal-hal baik yang umum dilakukan oleh manusia di bumi ini. Tetapi hari ini Paulus mengajak kita untuk bersyukur kepada Tuhan dengan alasan yang berbeda. Bersyukur karena orang lain yang bertumbuh imannya dalam Kristus. Bersyukur karena mendengar perbuatan baik orang lain terhadap sesama anggota gereja. Bagaimana caranya Paulus bersyukur? Ia dan teman-temannya bersyukur dengan cara berdoa selalu (ay 3). Maukah kita bersyukur selalu lewat doa kepada Tuhan karena kasih Tuhan yang nyata kepada orang lain? - Vic

Selasa, 08 April 2008

Lukas 24:13-35

SAYA MENGENAL DIA

Ketika itu terbukalah mata mereka dan merekapun mengenal Dia,

tetapi Ia lenyap dari tengah-tengah mereka

(Lukas 24:31)

Dua orang murid Yesus berjalan dengan sedih menuju rumah mereka di sebuah kampung kecil bernama Emaus. Saat itu adalah hari ketiga setelah Yesus disalib. Mereka kecewa dan berkecil hati karena mereka berpikir Tuhan telah mati.

Tiba-tiba datanglah Seorang asing dan bertanya kepada mereka mengapa mereka bersedih. Mereka pun menceritakan tentang kematian Seseorang yang mereka anggap sebagai Mesias. Setibanya di rumah, mereka mengajak orang asing itu masuk. Pada waktu makan, ketika Dia memegang roti di tangan-Nya, kedua murid itu pun mengenali siapa yang berbicara dengan mereka itu, yakni Yesus, Tuhan mereka! "Ketika itu terbukalah mata mereka dan mereka pun mengenal Dia" (Lukas 24:31).

Apa yang membuat para murid mengenali-Nya? Hal tersebut terjadi pada saat mata mereka terbuka tatkala melihat Dia memecah-mecahkan roti dengan tangan-Nya yang bekas ditembus paku.

Seorang gadis muda, yang guru Sekolah Minggunya telah tiada, bermimpi bahwa ia berada di surga dan diperkenalkan kepada orang lain oleh gurunya. Pagi harinya, ia bercerita kepada ibunya, "Guru memperkenalkan saya kepada Abraham, Paulus, Daud, dan masih banyak lagi." Apakah ia tidak memperkenalkan kamu kepada Yesus?" tanya ibunya. "Oh, tidak," sahut gadis itu. "Saya mengenali Dia pada saat saya melihat-Nya. Saya tidak perlu diperkenalkan lagi. Dia mempunyai tanda pengenal, yakni bekas lubang paku di tangan-Nya" - MD

JIKA KITA MENGENAL YESUS DALAM KEHIDUPAN SAAT INI

KITA JUGA AKAN MENGENAL-NYA DALAM KEHIDUPAN YANG AKAN DATANG

Rabu, 09 April 2008

Ibrani 13:7-21

KEJUJURAN DENGAN SURATKABAR

Hati nurani kami adalah baik, karena di dalam segala hal kami menginginkan suatu hidup yang baik

(Ibrani 13:18)

Ketika masih sekolah, saya bekerja bersama ayah selama liburan. Setiap pagi kami berhenti di sebuah toko penjual bahan makanan untuk membeli suratkabar terbitan pagi.

Suatu pagi tatkala kami berangkat kerja, ayah mendapati bahwa secara tak disengaja ia telah mengambil dua buah surat kabar. Mulanya ayah berpikir akan membayar harga suratkabar yang terambil itu esok paginya, namun kemudian setelah merenungkannya sejenak ia berkata, "Lebih baik saya kembalikan sekarang surat kabar ini. Saya tidak ingin orang di toko itu mengira saya tidak jujur." Ayah masuk ke dalam mobil, kembali ke toko tersebut dan mengembalikan suratkabar tersebut.

Sekitar seminggu kemudian, seseorang mencuri uang dari toko penjual bahan makanan itu. Ketika polisi menunjukkan waktu berlangsungnya kejadian, pemilik toko itu teringat bahwa hanya ada dua orang di toko waktu itu, dan ayah adalah salah seorang yang ada di sana saat itu. Pemilik toko yang segera mencoret nama ayah sebagai orang yang dicurigai itu berkata, "Orang ini sangat jujur. Ia kembali ke sini hanya untuk mengembalikan suratkabar yang diambilnya dengan tak disengaja." Polisi kemudian memusatkan penyelidikan pada orang satunya yang segera mengakui perbuatannya. Kejujuran ayah memberi kesan yang mendalam pada pemillik toko yang non-Kristen itu, dan pada saya.

Sebagai orang Kristen, apakah perilaku Anda sudah sesuai dengan perkataan Anda? Bagaimana Anda secara jujur menjawab pertanyaan ini? - HB

HIDUP ANDA TERBUKA SEPERTI SURATKABAR

APAKAH ORANG MEMBACA KEJUJURAN DALAM DIRI ANDA?

Kamis, 10 April 2008

Amsal 23:1-5

KEUNTUNGAN SEMATA

Bekerjalah, bukan untuk makanan yang akan dapat binasa,

melainkan untuk makanan yang bertahan sampai kepada hidup yang kekal

(Yohanes 6:27)

Kita hidup di zaman materialistis. Orang Kristen pun terpikat menguras banyak tenaga dan uang untuk memperoleh segala perlengkapan dan barang mewah dengan kemegahan dan daya tariknya. Itulah sebabnya mengapa sangat penting memelihara nilai-nilai rohani dalam pikiran kita.

Apakah Anda telah mengerahkan seluruh tenaga untuk dunia ini, sementara Anda mengabaikan nilai-nilai surgawi? Yesus berkata, "Bekerjalah, bukan untuk makanan yang akan dapat binasa, melainkan untuk makanan yang bertahan sampai kepada hidup yang kekal" (Yohanes 6:27). Apakah Anda telah mencoba menuntun seseorang kepada Kristus dan menawarinya makanan yang dapat mengenyangkannya untuk selamanya?

Jika Anda ingin tahu seberapa materialistisnya Anda, ikuti tes kecil ini: Misalkan seseorang menawari tiga juta rupiah untuk setiap orang yang sungguh-sungguh Anda bimbing kepada Kristus. Apakah kemudian Anda akan bersaksi kepada lebih banyak orang daripada yang sedang Anda lakukan selama ini? Mungkinkah Anda mau melakukannya karena uang, sekalipun menempuh risiko besar atau ditertawakan, yang biasanya membuat Anda ragu dalam melakukan ketaatan pada perintah Kristus? Apakah kecintaan Anda kepada uang lebih kuat dibandingkan kecintaan Anda kepada Allah maupun jiwa-jiwa sesama kita?

Apa tujuan utama hidup Anda? Untuk apa kita bekerja? Yesus bertanya kepada kita hari ini, seperti halnya Dia bertanya kepada Petrus, "Apakah engkau mengasihi Aku lebih dari pada mereka ini?" (Yohanes 21:15) - HB

KEDUNIAWIAN ADALAH SUATU GAYA HIDUP

SEAKAN KEKEKALAN TELAH LENYAP

Jumat, 11 April 2008

Yohanes 11:47-52

SENGATAN LEBAH

Lebih berguna bagimu, jika satu orang mati untuk bangsa kita dari pada seluruh bangsa kita ini binasa

(Yohanes 11:50)

Imam Besar Kayafas tanpa sadar bernubuat tentang Yesus dengan mengatakan lebih baik satu orang mati daripada seluruh bangsa binasa (Yohanes 11:50-52). Hal ini mengingatkan saya akan suatu kebenaran yang sering dilupakan: Yesus mengambil alih hukuman yang diperuntukkan bagi kita, Dia mementingkan keselamatan orang lain daripada diri-Nya sendiri.

Alangkah indahnya jika kita mau mengikuti teladan-Nya dalam gereja kita, dan menyadari bahwa gereja (dengan seluruh jemaat di dalamnya) lebih penting daripada individu mana pun, sehingga pelayanan di gereja jauh lebih penting daripada hak dan keinginan pribadi kita! Jika kita bertanya, "Bagaimana agar perbuatan saya dapat mempengaruhi gereja dan rencana Kristus?" dengan demikian sesungguhnya kita telah memaksakan hak-hak dan mempertahankan posisi kita mengakibatkan perpecahan gereja, hancurnya kesaksian, dan berhentinya kemajuan.

Pada suatu musim, saya memetik buncis di dekat salah satu sarang lebah milik saya. Beberapa lebah melihat saya dan menganggap saya musuh. Dalam penyerangan mereka, dua lebah menyengat saya dan mati karena mempertahankan sarangnya. Hanya satu tujuan mereka, yakni menyelamatkan lebah yang lain di sarang itu. Jadi, mereka mengorbankan hidup demi kebaikan yang lain.

Saya yang semula ingin marah menjadi kagum pada lebah-lebah itu dan berdoa semoga kita pun dapat seperti mereka, tidak mencari ketentraman dan keselamatan sendiri, melainkan hidup demi tubuh Kristus! - MD

KITA SANGAT BERGUNA BAGI ALLAH

BILA KITA SANGAT BERGUNA BAGI SESAMA

Sabtu, 12 April 2008

2Petrus 1:1-4

PENGEJARAN SIA-SIA

Karena kuasa ilahi-Nya telah menganugerahkan kepada kita segala sesuatu yang

berguna untuk hidup yang saleh

(2Petrus 1:3)

Beberapa tahun yang lalu, saya sedang berada di perpustakaan sebuah universitas yang ternama. Sewaktu berjalan di antara rak-rak buku, saya melewati sebaris kursi berpembatas yang dikhususkan bagi mahasiswa untuk belajar. Di sana saya melihat seorang mahasiswa sedang membaca sebuah komik Bugs Bunny. Hampir saja saya tertawa terbahak-bahak melihat hal itu. Pemuda tersebut dikelilingi oleh buku-buku pengetahuan segala zaman, tetapi ia malah membenamkan diri pada perkara sepele yang kekanak-kanakan.

Memang tidak salah jika kita membaca komik, dan kita semua sewaktu-waktu perlu istirahat dari belajar. Namun, sebagian dari kita hanya mengejar hal-hal yang sepele. Berbagai buku, majalah, dan media lainnya telah memberi keasyikan dan sangat mempengaruhi kehidupan kita. Padahal kita memiliki Firman Kehidupan Buku yang mengajar kita bagaimana mengenal Allah dan mengalami hidup berkelimpahan.

Penyebab utama kita mengabaikan Alkitab bukanlah kurangnya waktu, melainkan kurangnya kerinduan hati. Perkataan manusia telah menggantikan firman Kristus. Ada banyak buku dan majalah yang bagus untuk dibaca, tetapi kita tidak boleh mengabaikan rahasia kasih dan karunia Allah yang tertulis di setiap halaman Alkitab. Di situlah kita menemukan segala sesuatu yang kita perlukan untuk "hidup yang saleh" (2 Petrus 1:3).

Mintalah agar Allah memberi Anda kerinduan terhadap firman-Nya serta rasa lapar untuk mengecap kebaikan-Nya setiap hari - DR

MEMILIKI SEBUAH ALKITAB

MERUPAKAN TANGGUNG JAWAB YANG MULIA

Minggu, 13 April 2008

1Korintus 2:6-16

ANDA SEEKOR PARKIT ?

Demikian pulalah tidak ada orang yang tahu, apa yang terdapat di dalam diri Allah selain Roh Allah

(1Korintus 2:11)

Pada beberapa kesempatan, saya mengunjungi seorang pendeta yang memiliki seekor burung parkit bernama Gibby Gibson. Parkit itu selalu berkata, "Gibby Gibson burung terindah di dunia." Atau "Dr. Gibson seorang pendeta, pendeta Baptis." Namun tentu saja burung itu tidak mengerti sedikit pun arti dari kata-kata yang diucapkannya.

Di sinilah letak pelajarannya untuk kita. Begitu banyak umat Kristen yang mengikuti pola-pola penyembahan dan pembacaan Alkitab yang bersifat kebiasaan tanpa mengerti sedikit pun makna dari apa yang mereka lakukan. Mereka berpikir ada suatu daya tarik yang tersembunyi atau keuntungan gaib dengan melakukan semua itu.

Masalahnya bukanlah pada seberapa banyak isi Alkitab yang Anda baca, tetapi seberapa jauh Anda mengerti isinya dengan benar. Saya mendengar banyak orang berbangga diri tentang berapa kali mereka sudah membaca seluruh isi Alkitab, tetapi sayangnya dari percakapan mereka justru terlihat suatu pengabaian yang tragis terhadap Firman Allah. Lebih baik membaca satu ayat dengan doa yang dipanjatkan dengan sungguh-sungguh, mencari pimpinan dari Roh Kudus (disebut "penghibur" atau "penolong" dalam Yohanes 14:16), daripada membaca seluruh kitab dengan cepat tanpa mengerti isinya seperti yang terjadi pada burung parkit. Satu pertanyaan yang penting, "Mengertikah tuan apa yang tuan baca itu?" (Kisah 8:30).

Pada saat Anda membaca Alkitab, mintalah Roh Kudus, untuk membimbing Anda. Jangan menjadi seperti burung parkit - MD

LEBIH BAIK MENERAPKAN SATU AYAT ALKITAB

DARIPADA MENGHAFALKAN SATU PASAL

Senin, 14 April 2008

2 Korintus 1:3-11

YANG DAPAT DILAKUKAN ALLAH

Dari kematian yang begitu ngeri Ia telah dan akan menyelamatkan kami: kepada-Nya kami menaruh pengharapan kami, bahwa Ia akan menyelamatkan kami lagi

(2 Korintus 1:10)

Mereka dijuluki “anak-anak terhilang” dari Sudan. Ribuan dari mereka melarikan diri dari perang saudara di negara itu, dan mengungsi dari kekacauan dan pembunuhan. Banyak dari antara mereka yang telah belajar Injil di gereja-gereja yang didirikan para misionaris, tetapi pengetahuan mereka akan dunia di luar kampung halaman mereka sedikit.

Artikel di National Geographic mengisahkan salah satu dari “anak- anak terhilang” yang kini menetap di Amerika Serikat. Ia mengatakan kepada jemaat gereja bahwa ia sangat bersyukur atas bantuan dari Amerika, dan juga atas iman yang ia pelajari melalui kesulitan. “Orang Amerika memercayai Allah,” katanya, “tetapi mereka tidak tahu apa yang dapat Allah lakukan.”

Dalam ujian berat, kita bergerak dari teori menuju realitas saat mengalami kuasa Allah. Ketika tampaknya tidak ada harapan, kita dapat membagikan perasaan Paulus yang berkata, “Beban yang ditanggungkan ke atas kami adalah begitu besar dan begitu berat, sehingga kami telah putus asa juga atas hidup kami” (2 Korintus 1:8). Tetapi kita pun dapat belajar, seperti Paulus, bahwa di masa kegelapan “kami jangan menaruh kepercayaan pada diri kami sendiri, tetapi hanya kepada Allah yang membangkitkan orang-orang mati” (ayat 9).

Jika hari ini Allah telah mengizinkan Anda berada dalam keadaan yang tanpa harapan, pertimbangkan kembali semua yang telah dilakukan dan masih tetap dapat dilakukan Allah yang Perkasa. Dengan mempercayai Allah dalam kesulitan, kita tahu apa yang dapat dilakukan-Nya dalam hidup kita - DC

ALLAH ADALAH SATU-SATUNYA SEKUTU

YANG DAPAT SELALU KITA ANDALKAN

Selasa, 15 April 2008

1Peter 2:21-25

TAK ADA KASIH YANG LEBIH BESAR

Tidak ada kasih yang lebih besar dari pada kasih seorang yang

memberikan nyawanya untuk sahabat-sahabatnya

(Yohanes 15:13)

Seorang gadis kecil mengalami luka-luka parah dan berada dalam kondisi kritis karena suatu kecelakaan. Ia segera dilarikan ke rumah sakit. Gadis kecil itu kehilangan banyak darah dan membutuhkan transfusi, namun jenis darahnya sukar didapat.

Akhirnya didapati bahwa saudara lelakinya yang berusia tujuh tahun mempunyai jenis darah yang sama. Dokter memanggil anak itu ke kantor dan memberitahunya, "Adikmu sakit parah. Jika ia tidak mendapat tambahan darah, Bapak kuatir malaikat akan segera menjemput dan membawanya ke surga. Apakah kamu bersedia menyumbangkan darahmu untuknya?" Wajah anak itu pun menjadi pucat dan matanya melebar ketakutan. Setelah beberapa saat merasakan ketakutan, ia berkata pelan kepada sang dokter, "Saya akan menyumbangkan darah saya untuknya."

Saat transfusi berlangsung, anak itu memperhatikan darahnya mengalir melalui selang ke tubuh adiknya. Sang dokter melihat anak itu tampak gelisah dan berkata, "Tidak lama lagi akan selesai." Saat itu juga, airmata anak itu berlinang dan berkata, "Apakah saya akan segera mati?" Anak itu berpikir bahwa ia sedang memberikan nyawanya untuk menyelamatkan adiknya!

Tidak ada kasih yang lebih besar. Yesus mengurbankan nyawa-Nya untuk kita bahkan sebelum kita menjadi sahabat-Nya. "Kita, ketika masih seteru, diperdamaikan dengan Allah oleh kematian Anak-Nya" (Roma 5:10). Apakah Anda telah merasakan kasih Allah dengan menerima tawaran pengampunan melalui iman di dalam Kristus? - HB

DALAM MENANGGUNG SIKAP PERMUSUHAN KITA

YESUS TETAP MENUNJUKKAN KASIH-NYA KEPADA KITA

Rabu, 16 April 2008

Kejadian 5:18-24

MENJAGA TETAP BERSIH

Jagalah kemurnian Dirimu

(1Timotius 5:22)

Seorang penulis melihat sebuah tanaman berwarna putih yang tumbuh di sudut pintu masuk ketika ia berkunjung ke sebuah penambangan batubara. Ia dan pengunjung lainnya terheran-heran melihat kondisi di sana. Meskipun debu batubara terus-menerus tertiup angin dan jatuh di situ, tanaman kecil itu tetap bersih dan putih.

Sementara orang banyak mengamati hal itu, seorang pekerja tambang memungut sedikit debu batubara hitam dan melemparkannya ke tanaman itu, namun tak sedikit pun debu menempel padanya. Para pengunjung meniru tindakan tersebut, tetapi debu tetap tak mau melekat pada tanaman itu. Tak ada yang dapat menodai putihnya tanaman tersebut.

Hal ini menggambarkan demikianlah seharusnya kehidupan setiap umat Kristen. Kita hidup di dunia yang jahat, dikelilingi oleh pengaruh duniawi. Menjaga kemurnian di tengah kekotoran yang ada dan tetap tak ternodai oleh dunia, itulah misi kita. Bagaimana hal ini mungkin terjadi?

Henokh hidup di zaman sebelum air bah melanda, masa "ketika dilihat TUHAN, bahwa kejahatan manusia besar di bumi dan bahwa segala kecenderungan hatinya selalu membuahkan kejahatan semata-mata" (Kejadian 6:5). Namun Alkitab menyatakan bahwa ".. Henokh hidup bergaul dengan Allah selama tiga ratus tahun lagi" (5:22).

Jika tanaman saja dapat Allah pelihara seputih salju di tengah awan debu hitam, mungkinkah Dia tidak mampu memelihara kemurnian hati Anda di dunia yang penuh dosa ini dengan kasih karunia-Nya? - MD

KITA HIDUP DI DUNIA TETAPI DUNIA TIDAK BOLEH MENGUASAI HIDUP KITA

Kamis, 17 April 2008

Yehezkiel 2:1-3:4

“PERUT SOSIAL”

Berbahagialah orang-orang yang hidupnya tidak bercela, yang hidup menurut Taurat Tuhan

(Mazmur 119:1)

Semut madu bertahan hidup pada masa sulit dengan bergantung pada anggota-anggota tertentu dalam kelompok mereka yang dikenal sebagai “wadah madu”. Mereka mengisap begitu banyak madu, sehingga tubuh mereka akan menggembung sampai mirip buah beri yang bulat kecil. Akibatnya mereka hampir-hampir tidak bisa bergerak. Apabila makanan dan air mulai jarang didapat, semut-semut ini kemudian bertindak sebagai “perut sosial” dan menopang hidup seluruh koloni dengan menyediakan apa yang telah mereka simpan di dalam tubuh mereka sendiri.

Serupa dengan itu, pembawa pesan Allah harus memenuhi hati dan pikirannya dengan kebenaran Kitab Suci. Hanya jika ia setia dalam menerapkan firman Allah bagi hidupnya sendiri, maka ia dapat secara jujur memberikan dorongan dan nasihat yang berarti kepada orang lain.

Tuhan memerintahkan Nabi Yehezkiel untuk memakan gulungan kitab yang berisi pesan penuh “ratapan, keluh kesah, dan rintihan” (Yehezkiel 2:10). Karena ia taat kepada Tuhan dan menerapkan pelajaran itu untuk hatinya sendiri terlebih dahulu, ia dapat dengan berani menyampaikan pesan yang memberi hidup kepada semua yang bersedia mendengarnya.

Sebagai orang percaya, kita juga harus mengembangkan “perut sosial” dengan mencerna kebenaran Alkitab serta mengizinkan Roh Allah untuk menjadikannya sebagai bagian dari hidup kita. Kemudian, dengan dipenuhi firman Allah, kita akan dapat berbicara secara efektif kepada orang lain yang memerlukan makanan rohani - M H

YESUS BERKATA, “AKULAH ROTI HIDUP” -- Yohanes 6:35

Jumat, 18 April 2008

Amsal 18:19-24

SAHABAT SEJATI

Ada juga Sahabat yang lebih karib dari pada seorang saudara

(Amsal 18:24)

Kata sahabat dapat didefinisikan sebagai "kedekatan seorang akan yang lain karena kasih sayang, rasa hormat, atau saling menghargai; teman yang sangat intim." Yesus mendefinisikan persahabatan demikian: "Kamu adalah sahabat-Ku, jikalau kamu berbuat apa yang Kuperintahkan kepadamu.... Aku menyebut kamu sahabat, karena Aku telah memberitahukan kepada kamu segala sesuatu yang telah Kudengar dari Bapa-Ku" (Yohanes 15:14-15).

Sahabat adalah seseorang tempat kita berbagi cerita dan yang tak pernah mengkhianati sebuah kepercayaan. Sahabat sejati tidak akan mengeluarkan kata-kata yang melukai hati kita. Jika kita mendengar sekelompok orang Kristen yang mencari-cari kesalahan orang Kristen lainnya, mungkin kita akan bertanya-tanya apa yang mereka katakan tentang kita bila kita tidak berada di depan mereka?

Sahabat sejati adalah orang yang mengetahui segala sesuatu tentang kita dan mengasihi kita seutuhnya. Seorang anak muda menyebut sahabat semacam itu sebagai "seseorang yang selalu setia bersama Anda setelah ia menjadi teman Anda."

Sahabat sejati adalah seseorang yang di hadapannya kita dapat tampil apa adanya tanpa takut terjadi kesalahpahaman. Ia bukanlah orang yang diam-diam membicarakan kita dengan orang lain, melainkan orang tempat kita dapat membuka rahasia hati, dengan keyakinan bahwa ia tidak akan mengkhianati kita. Sahabat seperti itu adalah Yesus, Pribadi sempurna yang menggenapi perkataan Salomo: "Seorang sahabat menaruh kasih setiap waktu" (Amsal 17:17). ... Sahabat seperti apakah Anda? - MD

Sabtu, 19 April 2008

Matius 6:25-34

"BAYI" KEKUATIRAN

Sebab itu janganlah kamu kuatir akan hari besok.... Kesusahan sehari cukuplah untuk sehari

(Matius 6:34)

Saya menemukan bahwa 90 persen dari hal-hal yang saya kuatirkan tidak pernah terjadi. Dan apabila apa yang saya takutkan terjadi, kasih karunia Allah selalu hadir.

Lalu, mengapa kita kuatir? Kekuatiran adalah hal terbodoh bagi orang-orang kristiani di dunia ini. Hal ini tidak berarti kita harus serba tergesa tanpa berpikir panjang dalam hidup ini. Ada perbedaan mencolok antara kekuatiran yang bodoh dan kekuatiran yang bijaksana, suatu persiapan bagi masa depan. Untuk menepis kekuatiran, kita harus menghadapi masalah dan tanggung jawab dengan iman, yakin akan anugerah dan pemeliharaan Allah.

Sebagian orang merepotkan diri dengan masalah ibarat ibu-ibu yang memanjakan bayinya. Mereka menimang, mengayun-ayun, memeluk, mengusap-usap dan memeluk erat bayi itu bila Anda mencoba memisahkan keduanya. Orang-orang seperti itu ingin Anda ikut kuatir dan mendukung pendapat mereka bahwa mereka telah diperlakukan lebih buruk daripada siapa pun. Kekuatiran berlebihan tentang masalah yang sebenarnya sepele itu membuat mereka egois. Mereka lebih banyak berpikir tentang masalah-masalah mereka yang kecil daripada berbuat sesuatu bagi dunia di sekeliling mereka.

Apakah Anda bermasalah dengan rasa takut dan kuatir dalam menghadapi hari ini dan hari esok? Daripada dijejali rasa takut dan kuatir, lebih baik arahkanlah perhatian Anda kepada Allah. Mazmur 55:23 mengatakan, "Serahkanlah kuatirmu kepada TUHAN, maka Ia akan memelihara engkau!" Percayalah dan kekuatiran akan lenyap dari hati Anda – MD

MENYERAHKAN DIRI DALAM PERLINDUNGAN TANGAN ALLAH

AKAN MEMBERI DAMAI SEJAHTERA DALAM HATI KITA

Minggu, 20 April 2008

Mazmur 69:14-19

AIR DALAM

Janganlah gelombang air menghanyutkan aku,

atau tubir menelan aku, atau sumur menutup mulutnya di atasku

(Mazmur 69:16)

Para pembuat kendaraan sport utility vehicles (SUV) suka menunjukkan produk mereka dalam situasi yang membuat kita terpana. Misalnya, di tebing pegunungan terjal dan tinggi, di mana tak ada truk yang mungkin mencapainya. Atau di rawa-rawa yang mustahil dilewati sehingga Anda perlu hovercraft [kendaraan yang dapat berjalan di darat dan air] untuk mengatasi persoalan itu. Kita diharapkan akan berpikir bahwa SUV tak terkalahkan.

Karena itu saya menemukan lelucon yang tak disengaja mengenai penolakan garansi dalam iklan sebuah SUV four-wheel-drive baru-baru ini. Sebuah foto menunjukkan kendaraan yang terendam air setinggi lampu depannya, sewaktu berusaha menyeberang sungai. Iklannya berbunyi: “Melewati air dalam dapat menyebabkan kerusakan yang membatalkan garansi.”

Air dalam tak hanya masalah bagi mobil, tetapi juga bagi kita. Saat kita melintasi jalanan kehidupan, kita sering terkurung oleh lautan dukacita atau empasan gelombang hubungan yang retak. Kita butuh pertolongan.

Penulis Kitab Mazmur menceritakan pertolongan yang diperlu-kan itu. Mereka mengatakan bahwa Allah adalah “tempat perlindungan pada waktu kesesakan” (9:10), dan bahwa “pada waktu bahaya … Dia mengangkat aku ke atas gunung batu” (27:5). Tak ada penolakan garansi dalam hal ini. Melewati air dalam tak akan memengaruhi jaminan kerohanian kita. Allah akan selalu ada untuk memastikan dukungan-Nya. Apakah Anda berada di air dalam? Ulurkan tangan dan raihlah tangan belas kasih Allah - DB

APABILA KESULITAN MENYERANG ANDA IZINKAN ALLAH MENGAMBIL ALIH

Senin, 21 April 2008

Roma 8:35-39

ARAH PANDANGAN

Marilah kita ... berlomba ... dengan mata yang tertuju kepada Yesus

(Ibrani 12:1,2)

Coba perhatikan: krisis apa yang sedang hangat dibicarakan? Itu bisa terorisme dan ancamannya. Bisa juga kesulitan ekonomi dan ketakutan kehabisan uang sebelum waktunya. Mungkin juga krisis pribadi tanpa ada jalan keluar yang dapat diramalkan tragedi atau kegagalan yang terlalu berat untuk ditanggung.

Sebelum kita terpuruk di bawah beban ketakutan yang menumpuk, sebaiknya kita simak kehidupan seorang wanita di abad 20. Ia menanggung kesedihan, penderitaan, dan sakit hati dengan tabah.

Corrie ten Boom harus menjalani kehidupan seperti di neraka saat tinggal di kamp konsentrasi Nazi, sebuah tempat tanpa harapan bagi kebanyakan orang. Namun ia dapat bertahan untuk menceritakan imannya yang tidak goyah dan pengharapannya yang teguh kepada Allah.

Ia telah melihat wajah si jahat. Ia menyaksikan berbagai tindakan paling tidak manusiawi yang dilakukan manusia kepada sesamanya. Dan ketika keluar dari kamp konsentrasi, ia berkata, "Jika Anda melihat dunia ini, Anda akan sedih. Jika Anda melihat ke dalam diri Anda, Anda akan tertekan. Namun jika Anda memandang Kristus, Anda akan tenang."

Ke mana Anda mengarahkan pandangan? Apakah Anda memusatkan perhatian pada dunia dan bahaya di dalamnya? Apakah Anda sedang memandang diri Anda dan berharap mendapat jawaban bagi diri sendiri? Atau apakah Anda sedang memandang Yesus, Sang Pencipta dan Penyempurna iman Anda? (Ibrani 12:1,2). Dalam dunia yang serba tak pasti ini, kita harus tetap memandang Yesus – JB

Selasa, 22 April 2008

Filipi 4:1-7

"KASIHANILAH SAYA”

Janganlah hendaknya kamu khawatir tentang apa pun juga, tetapi nyatakanlah dalam segala hal keinginanmu kepada Allah dalam doa ..

(Filipi 4:6)

Anda mungkin pernah memainkan permainan ini sewaktu masih kecil. Anda menjalin jari Anda dengan jari seorang teman, lalu berusaha menekuk jarinya sampai Anda atau dia berteriak, "Kasihanilah saya!" Pemenangnya adalah yang berhasil membuat lawannya menyerah.

Terkadang kita mencoba memainkan permainan "Kasihanilah saya!" dengan Allah saat berdoa. Kita memiliki sebuah permohonan dan kita sangat berharap permintaan itu dijawab dengan cara tertentu. Lalu kita mulai "menekuk jari Tuhan" dan berusaha membuat-Nya menyerah. Namun, ketika tampaknya kita tidak mungkin menang, kita mencoba lebih keras lagi untuk meyakinkan Dia dengan merengek atau menawar. Mungkin akhirnya kita terpaksa menyerah sambil berkata, "Tuhan, Engkau selalu menang! Ini tidak adil!"

Allah betul-betul mendambakan kejujuran. Namun, kerap kali dalam kejujuran, jiwa peminta-minta kita muncul. Dalam hati kecil kita, kita sadar doa bukanlah pertandingan dengan Allah di mana kita selalu berupaya untuk menang. Alangkah baiknya jika kita mengutarakan permohonan kepada Tuhan, menyerahkan semuanya kepada-Nya, bersandar pada kasih karunia-Nya, dan menantikan jawaban-Nya (Filipi 4:6,7). Seorang pengarang, Hannah Whitall Smith, berkata, "Bersukacitalah dan rindukanlah untuk berpasrah tanpa syarat ke dalam tangan-Nya yang penuh kasih, serta menyerahkan seluruh wewenang kepada-Nya."

Daripada berdoa dengan pernyataan yang tidak tulus, "Tuhan, Engkau selalu menang", ... Lebih baik berserah kepada-Nya. Katakanlah, "Kasihanilah saya!" - AC

Rabu, 23 April 2008

1Korintus 12:20-26

ORGAN TETAP BERBUNYI

Malahan justru anggota-anggota tubuh yang tampaknya paling lemah, yang paling dibutuhkan

(1Korintus 12:22)

Beberapa tahun lalu, seorang pemain organ yang handal melakukan konser. (Di masa itu, organ harus dipompa dari belakang panggung agar tabung-tabungnya terisi udara.) Setiap satu lagu berakhir, para penonton bertepuk tangan meriah. Sebelum membawakan lagu terakhir, sang pemain organ berdiri dan berkata, "Sekarang saya akan memainkan ...", lalu ia mengumumkan judul lagunya. Ia duduk kembali dan bersiap untuk memainkan organ. Dengan kaki menginjak pedal dan tangan menekan tuts, ia memulainya dengan chord yang sangat megah. Namun, organ itu tidak berbunyi. Tiba-tiba terdengar suara dari belakang panggung, "Jangan cuma 'saya', tetapi katakan 'kita'."

Dalam pekerjaan Tuhan, ada banyak kesempatan untuk mencapai prestasi pribadi. Kemampuan kita adalah pemberian Allah, dan Roh Kudus menolong kita unggul dalam bidang yang dapat kita kerjakan dengan baik. Namun, merasa diri paling hebat dan memandang remeh bantuan orang lain dapat menghancurkan semuanya. Tak ada seorang kristiani pun yang menapaki tangga keberhasilannya sendirian. Mereka diiringi oleh ibu, ayah, teman-teman, suami, istri, anak-anak yang berdoa, berkorban, dan melakukan apa saja untuk membantu.

Sadarilah bahwa kita berutang kepada banyak orang, dan kita perlu bersyukur atas peran penting mereka dalam pekerjaan Tuhan di dalam dan melalui diri kita. Sebuah ungkapan terima kasih melalui kartu ucapan, ucapan penghargaan, ataupun perbuatan kasih yang tulus akan sangat membantu untuk membuat "organ tetap berbunyi" - DJ

Kamis, 24 April 2008

Ibrani 11:30-12:1

TANGGALKAN BEBAN

Marilah kita menanggalkan semua beban dan dosa yang begitu merintangi kita

(Ibrani 12:1)

Pasukan Alexander Agung sedang bergerak maju menuju Persia. Dalam suatu keadaan yang gawat, pasukan Alexander Agung tampaknya akan kalah. Para tentaranya telah menjarah begitu banyak barang dari pertempuran sebelumnya sehingga barang jarahan itu membebani mereka dan mereka kehilangan efektivitas dalam berperang.

Alexander memerintahkan agar semua barang rampasan mereka ditumpuk lalu dibakar. Para prajurit mengeluh, tetapi mereka segera menyadari kebijakan perintah tersebut. Dituliskan bahwa, "Seolah-olah mereka telah diberi sayap mereka berjalan dengan ringan kembali." Kemenangan pun diraih.

Sebagai tentara Kristus, kita perlu melepaskan diri dari segala sesuatu yang menghalangi dalam peperangan dengan musuh rohani kita. Agar dapat berperang secara efektif, kita perlu diperlengkapi dengan senjata Allah (Efesus 6:11-17).

Alkitab juga mengumpamakan orang kristiani sebagai pelari. Agar dapat memenangkan lomba, kita perlu "menanggalkan semua beban" yang dapat melemahkan dan merampas kekuatan serta ketahanan kita (Ibrani 12:1). Beban tersebut dapat berupa keinginan kuat untuk memiliki banyak barang, cinta akan uang, pengejaran kesenangan, perbudakan oleh hasrat yang penuh dosa, atau legalisme yang membebani.

Ya, jika kita memang ingin bertarung dalam peperangan iman yang baik serta berlari dalam perlombaan rohani dengan ketahanan, maka kata-kata peringatannya adalah: Tanggalkan semua beban! - RW

JIKA KEHIDUPAN KEKRISTENAN ANDA TERASA BERAT

MUNGKIN BEBAN DUNIALAH YANG MENAHAN ANDA

Jumat, 25 April 2008

Amsal 18:1-8

BATU DALAM MULUT

Orang bebal dibinasakan oleh mulutnya, bibirnya adalah jerat bagi nyawanya

(Amsal 18:7)

Kita semua akan merasa ngeri apa-bila membayangkan mulut yang penuh dengan kerikil. Tetapi sebuah batu di dalam mulut sebenarnya dapat menjadi sesuatu yang diidamkan. Paling tidak, hal itu tampaknya benar bagi Crane [burung bangau] yang hidup di pegunungan Taurus, Turki Selatan.

Burung-burung Crane tersebut cenderung untuk berkotek, terutama selama mereka terbang. Akan tetapi suara itu justru akan menarik perhatian burung rajawali, yang menukik dan menyambar burung-burung itu untuk dimakan. Burung Crane yang sudah berpengalaman, menghindari ancaman tersebut dengan memungut batu yang cukup besar untuk memenuhi mulut mereka. Hal ini mencegah mereka berkotek dan supaya tidak menjadi santapan siang bagi burung-burung rajawali.

Manusia juga memiliki masalah dengan mulut. Penulis kitab Amsal berkata, “Siapa menjaga mulutnya, memelihara nyawanya, siapa yang lebar bibir, akan ditimpa kebinasaan” (13:3). “Bibir orang bebal menimbulkan perbantahan, dan mulutnya berseru meminta pukulan” (18:6). Betapa banyak kesulitan yang dapat dicegah jika kita mau belajar mengendalikan lidah kita! Betapa banyak sakit hati yang kita sebabkan bagi orang lain dapat dicegah jika kita mau menjaga perkataan kita!

Apakah Anda memiliki masalah yang berkaitan dengan lidah Anda? Cobalah cara berikut ini: Mintalah pertolongan dari Tuhan. Berpikirlah sebelum Anda membuka mulut. Belajarlah untuk sedikit berbicara. Mengikuti petunjuk itu bisa seefektif batu di mulut - R H

PIKIRKAN DAHULU APA YANG AKAN ANDA KATAKAN

Sabtu, 26 April 2008

Matius 11:25-30

KUK YANG RINGAN

Pikullah kuk Yang Kupasang dan belajarlah pada-Ku

(Matius 11:29)

Seorang guru Sekolah Minggu membacakan Matius 11:30 kepada anak-anak di kelasnya, lalu bertanya: “Yesus berkata, 'Kuk yang Kupasang itu enak.' Siapa yang tahu apakah kuk itu?” Seorang anak laki-laki mengacungkan tangannya dan menjawab, “Kuk adalah sesuatu yang diletakkan orang pada leher binatang supaya mereka dapat saling membantu.”

Kemudian guru itu bertanya, “Lalu, kuk apakah yang diletakkan Yesus pada kita?” Seorang gadis kecil yang pendiam mengangkat tangan dan berkata, “Tangan Allah yang dilingkarkan di bahu kita.”

Ketika Yesus datang, Dia menawarkan kuk yang “enak” dan “ringan” dibandingkan dengan kuk para pemimpin agama (Matius 11:30). Mereka telah meletakkan “beban berat” berupa hukum-hukum kepada orang-orang (Matius 23:4; Kisah Para Rasul 15:10), yang tak mungkin dilakukan oleh siapa pun.

Allah tahu kita tidak akan pernah dapat mencapai standar-Nya (Roma 3:23), sehingga Dia mengutus Yesus ke dunia ini. Yesus menaati perintah Bapa-Nya dengan sempurna dan menanggung hukuman mati untuk dosa-dosa kita. Ketika kita merendahkan diri dan menyadari kebutuhan kita akan pengampunan, Yesus datang mendampingi kita. Dia meletakkan kuk-Nya pada kita, memerdekakan kita dari rasa bersalah dan memberi kita kuasa-Nya untuk menjalani kehidupan yang menyenangkan Allah.

Apakah Anda sedang memerlukan pertolongan Yesus? Dia berkata, “Marilah kepada-Ku . . . . Pikullah kuk yang Kupasang dan belajarlah pada-Ku” (Matius 11:28,29). Dia rindu untuk merangkulkan tangan-Nya di bahu Anda - AC

KUK ALLAH YANG RINGAN TIDAK COCOK UNTUK LEHER YANG KAKU

Minggu, 27 April 2008

Kejadian 25:27-34

APA YANG LAYAK DISIMPAN ?

Seperti Esau, yang menjual hak kesulungannya untuk sepiring makanan

(Ibrani 12:16)

Suatu cerita mengisahkan tentang seorang pria yang menyukai buku kuno. Ia bertemu seorang kenalan yang baru saja membuang sebuah Alkitab yang telah sangat lama disimpan di loteng rumah leluhurnya. “Saya tidak dapat membacanya,” temannya menjelaskan. “Seseorang bernama Guten-anu telah mencetaknya.” “Gutenberg ya!” pecinta buku itu berteriak terkejut. “Alkitab itu adalah salah satu buku pertama yang pernah dicetak. Sebuah salinannya baru saja terjual lebih dari dua juta dolar!”

Temannya tidak tertarik. “Alkitab saya tidak akan laku sedolar pun. Seseorang bernama Martin Luther telah mencoret-coret seluruh isinya di Jerman.”

Cerita rekaan ini menunjukkan bagaimana seseorang dapat memperlakukan sesuatu yang sangat berharga seperti barang yang tidak ada harganya. Itulah yang dilakukan Esau. Meskipun ia seorang yang baik, Esau adalah seorang yang “mempunyai nafsu rendah” karena ia menjual hak kesulungannya “untuk sepiring makanan” (Ibrani 12:16). Ketika sudah terlalu terlambat untuk membatalkan transaksi yang buruk itu, ia baru betul-betul sadar bahwa ternyata ia telah mengorbankan sesuatu yang kekal di altar ketergesaan.

Kita sebaiknya berhati-hati dengan “transaksi” yang kita buat dalam hidup. Kebudayaan kita menempatkan hal yang tidak berharga di tempat utama, dan membuang hal yang kekal sama seperti hal yang tak berharga.

Mintalah Tuhan untuk menolong Anda membedakan apa yang berharga untuk disimpan dan apa yang sebaiknya dibuang - HR

MENGAPA MEMBAYAR MAHAL TAWARAN DUNIA

APABILA KEHIDUPAN KEKAL DIBERIKAN CUMA-CUMA?

Senin, 28 April 2008

Habakuk 3:17-19

BERKAT YANG TAK LAYAK

Allah … telah mengaruniakan kepada kita segala berkat rohani di dalam surga

(Efesus 1:3)

Bintang tenis Arthur Ashe meninggal karena AIDS, yang menjangkitinya lewat transfusi darah selama operasi jantung. Lebih dari sekadar atlet besar, Ashe adalah pria yang mengilhami dan mendorong banyak orang dengan teladan tingkah lakunya di dalam dan di luar lapangan.

Ashe bisa saja mengalami kepahitan hidup dan mengasihani diri sewaktu menghadapi penyakitnya. Akan tetapi ia mempertahankan sikap penuh syukur. Ia menjelaskan, “Jika saya bertanya, 'Mengapa saya?' mengenai kesulitan-kesulitan saya, saya juga harus bertanya, 'Mengapa saya?' mengenai berkat yang saya terima. Mengapa saya yang memenangkan Wimbledon? Mengapa saya yang menikahi seorang wanita cantik yang berbakat dan mempunyai seorang anak yang luar biasa?”

Sikap Ashe menegur sebagian dari kita yang sering mengeluh, “Mengapa saya? Mengapa Allah mengizinkan hal ini terjadi?” Bahkan meskipun kita mengalami penderitaan yang luar biasa, kita seharusnya tidak melupakan belas kasih Allah yang dicurahkan dalam hidup kita seperti makanan, tempat tinggal, dan para sahabat berkat-berkat yang tidak dimiliki banyak orang.

Lalu bagaimana dengan berkat-berkat rohani? Kita dapat memegang firman Allah dan membacanya. Kita mempunyai pengetahuan akan anugerah keselamatan-Nya, penghiburan Roh-Nya, dan sukacita keyakinan akan hidup kekal bersama Yesus.

Pikirkanlah mengenai berkat-berkat Allah dan tanyakanlah, “Mengapa saya?” Maka gerutuan Anda akan membuka jalan untuk pujian - VG

Selasa, 29 April 2008

Mazmur 139:1-12

DIKENAL BAIK

Tuhan mengenal siapa Kepunyaan-Nya

(2 Timotius 2:19)

Burung laut Arktik yang disebut guillemot tinggal di lereng-lereng pantai yang berbatu-batu. Di sana ribuan burung tersebut tinggal secara berkelompok di wilayah yang sempit. Karena mereka tinggal secara berkelompok, maka para betinanya meletakkan telur mereka secara berjejer sehingga telur-telur tersebut membentuk garis yang panjang. Yang sungguh mengagumkan adalah bahwa setiap betina dapat mengenali telur miliknya. Penelitian memperlihatkan bahwa apabila sebuah telur dipindahkan cukup jauh, pemiliknya akan menemukan dan membawanya kembali ke posisi semula.

Bapa surgawi kita tentu lebih mengenal anak-Nya masing-masing. Dia mengenal setiap pemikiran, emosi, dan keputusan yang kita buat. Mulai dari pagi hingga malam hari, Dia senantiasa memberikan perhatian pribadi untuk semua perkara kita sehari-hari. Karena menyadari kenyataan agung ini, maka pemazmur berseru dengan penuh kekaguman, “Terlalu ajaib bagiku pengetahuan itu, terlalu tinggi, tidak sanggup aku mencapainya” (Mazmur 139:6).

Hal seperti ini tidak hanya mendorong kita untuk mengangkat pujian, tetapi juga untuk memberikan penghiburan yang besar bagi hati kita. Yesus pun memberitahukan kepada murid-murid-Nya bahwa Bapa mengetahui apabila ada burung pipit yang jatuh ke tanah. Karena manusia jauh lebih penting daripada burung, maka anak-anak Allah boleh merasa yakin bahwa Bapa senantiasa memerhatikan mereka.

Betapa indahnya menjadi orang yang sedemikian dicintai, “dan dikenal baik”! - MH

BAGI ALLAH, ANDA TIDAK PERNAH HILANG DARI PERHATIAN-NYA

Rabu, 30 April 2008

Matius 18:1-11

PERMAINAN ANAK-ANAK

Jika kamu tidak bertobat dan menjadi seperti anak kecil ini,

kamu tidak akan masuk ke dalam Kerajaan Surga

(Matius 18:3)

Sesudah badai yang mengejutkan menyelimuti Timur Tengah dengan salju, sebuah foto pada surat kabar memperlihatkan empat orang laki-laki bersenjata sedang tersenyum. Digambarkan mereka sedang membuat manusia salju di sisi luar dinding markas militer yang sudah rusak. Cuaca musim dingin juga menyebabkan dibatalkannya aksi protes dan ditundanya perdebatan mengenai persoalan-persoalan parlementer yang sangat penting. Para laki-laki yang mengenakan jubah panjang dan para wanita yang mengenakan gaun hitam tradisional dengan penutup kepala tampak sedang bermain-main di salju. Ada sesuatu di dalam salju yang membuat sifat kanak-kanak dalam diri kita menyeruak keluar.

Dan ada bagian Injil yang menganjurkan kita untuk menanggalkan sikap permusuhan, perasaan mementingkan diri sendiri, serta untuk memiliki sikap rendah hati dan iman seperti seorang anak kecil. Pada saat Yesus ditanya, “Siapakah yang terbesar dalam Kerajaan Surga?” (Matius 18:1), Dia kemudian memanggil seorang anak kecil dan berkata, “Jika kamu tidak bertobat dan menjadi seperti anak kecil ini, kamu tidak akan masuk ke dalam Kerajaan Surga” (ayat 3).

Ada yang mengatakan bahwa usia menghilangkan imajinasi, harapan, dan berbagai kemungkinan yang dapat kita lakukan. Dengan bertambahnya usia, kita menjadi semakin mudah berkata, “Itu tidak mungkin terjadi.” Tetapi dalam alam pikiran seorang anak, Allah bisa melakukan apa pun. Iman seperti anak kecil yang dipenuhi oleh kekaguman dan kepercayaan akan Allah membuka kunci pintu ke dalam Kerajaan Surga - DC

IMAN BERSINAR PALING TERANG

DI DALAM DIRI MEREKA YANG BERHATI KANAK-KANAK

Peluru Allah

Lutheran Church di Du Bois, Pennsylvania bukanlah suatu tempat yang disukai oleh seorang Thompson kecil di suatu hari minggu bertahun-tahun lalu. Dia sama sekali bosan dan tidak tertarik, tetapi tiba-tiba muncul suatu pemikiran seperti sebuah peluru menembus kepalanya: 'Suatu hari kamu akan berkhotbah di mimbar itu.' Dia terus berusaha menyingkirkan pikiran itu dan melupakan kesan yang hidup.

W.F THOMPSON tidak tertarik sama sekali pada gereja di masa mudanya, pada usia yang ketujuh belas Ia memasuki Angkatan Laut dan keluar dari tempat latihan menjadi seorang pejuang yang kejam. Dia haus darah "Saya sangat menikmati membunuh terutama dengan bayonet," kenangnya suatu kali.

Seusai pertempuran Thompson pindah ke Releigh, North Carolina dan memasuki dunia usaha.

Suatu hari masuk seorang lelaki ke kantornya dan mengacungkan senjata meminta uang dari kasnya. Thompson ingin sekali menghabisi perampok itu tetapi akan sangat membahayakan orang lain. Tiba-tiba seorang pelanggan masuk, dan perampok itu terkesima dan tiba-tiba berlari keluar.

Thompson mengejar keluar gedung dan ke jalan, ketika berbelok ke Fayetteville Street perampok itu menunggunya dengan mengacungkan revolver ke arahnya dan peluru pertama segera menembus dada Thompson sedangkan dua peluru lainnya bersarang di lengan dan bahu kirinya.

Thompson masih hidup sepanjang akhir pekan, tetapi pada hari senin dengan lembut para dokter yang merawatnya meminta istrinya untuk mengurus pemakamannya, "Dia tinggal beberapa hari lagi.”

Semua teman berkumpul disamping tempat tidurnya, dan setiap nafas menunjukkan akhir hidupnya. Tetapi W.F.Thompson terus bertahan hidup dalam ketidak sadarannya, dan pada suatu hari ia membuka matanya dan memandang ruangan berusaha mengingat siapa dan dimana dia.

Thompson hanya melihat Alkitab terbuka di meja sebelah tempat tidurnya, kehadiran Alkitab itu sangat membuatnya marah. Dengan geram diraihnya Alkitab itu, ditutup dan kembali pingsan.

Untuk kedua kalinya terbuka matanya dan yang dilihatnya Perjanjian Baru itu terbuka seperti dulu, dan dia berusaha menutup sebelum pingsan untuk kedua kalinya. Ketika matanya terbuka untuk ketiga kalinya,

kembali matanya menatap Alkitab terbuka dimeja samping tempat tidurnya menunggu untuk dibaca, dengan sekuat tenaga diraihnya Alkitab itu untuk dilemparkan. Tetapi ketika hendak dilempar, tepat diatas kepalanya terbuka Injil Yohanes 6 ayat ke 37, seperti peluru menusuk hatinya: 'Semua yang diberikan Bapa kepada-Ku akan datang kepada-Ku dan barang siapa datang kepada-Ku, dia tidak akan Kubuang.'

Dengan tangan gemetaran dan kesadaran penuh, dia membuka halaman itu dan membaca ayat itu lagi. Dia mulai sadar dan bertanya dalam hati "Apakah saya yang dimaksud ayat ini?" dan terdengarlah suara Tuhan dengan tegas dalam hatinya "Terutama kau".

Itulah firman yang disampaikan W.F.Thompson di kemudian hari dalam khotbahnya yang pertama di Trinity Lutheran Church, ketika dia sudah sembuh dari penderitaannya dan ketika dia sudah menyerahkan diri serta menerima Kristus sebagai juruselamatnya.

Kata Bijak, "Dan inilah kehendak Dia yang telah mengutus Aku, yaitu supaya dari semua yang telah diberikan-Nya kepadaku jangan ada yang hilang, tetapi supaya Kubangkitkan pada akhir zaman." (Yohanes 6:39) - Robert J.Morgan

About this entry

Poskan Komentar

 

About me | Author Contact | Powered By holy of christ | © Copyright  2008